Selasa, 27 Januari 2015

KUMPULAN ASAL USUL DESA di CIREBON

ASAL-USUL DESA CUPANG
Asal mula nama Cupang ( Desa Cupang ) sebagian orang mengatakan, berasal dari suku kata Cu dan Pang, yang mangandung arti Cu berasal dari kata Cukup dan Pang berasal dari kata Pangan. Jadi Cupang berasal atau diambil dari nama ikan, yaitu ikan Cupang ( Ikan Tempele ).
Pada zaman dahulu ditempat sekarang yang disebut Cantilan Desa Cupang hidup sepasang suami – istri bernama kakek dan nenek Dawud yang berasal dari Mesir yang lebih dikenal dengan sebutan Buyut Dawud. Buyut Dawud hidup sehari dari hasil menangkap ikan dengan cara nyeser atau dengan cara memasang bubu disungai. Dari hasil tangkapan itu Buyut Sawud hidup berkecukupan.
Pada suatu hari kakek Dawud pergi kesungai untuk mengangkat bubu ( alat penangkap ikan ) bukan main tercengangnya karena tidak seperti biasanya, ketika bubunya diangkat ternyata didalamnya hanya seekor ikan kecil berwarna merah, yaitu ikan Tempele atau disebut juga ikan Cupang.
Kakek Dawud pulang, kemudian ikan kecil itu diserahkan kepada nenek Dawud, oleh nenek Dawud ikan itu dimasukan kedalam kuali, anehnya dalam kuali ikan itu membesar sehingga memenuhu kuali dan dalam keadaan sudah mati.
Melihat kejadian itu kakek Dawud melarang ikan itu dimasak, oleh kakek Dawud ikan itu selanjutnya dibungkus kain putih dan dikubur didekat pohon asam sebelah barat balai Desa Cupang yang lama. Kuburan itu sekarang dikenal dengan sebutan Ki Buyut Cupang.
Setelah kakek dan nenek Dawud meninggal, mereka dikubur didekat kuburan itu dan mulai saat itu kampong tersebut diberi nama kampung Cupang.


ASAL – USUL DESA BABAKAN
Ki Gede Lamah Abang dari Indramayu yang terkenal dengan kesaktiannya, sedang memanggul pohon jati yang sangat besar dari daerah Gunung Galunggung untuk membantu pendirian masjid di Cirebon. Di tengah perjalanan ia dihadang seekor macan putih yang langsung menyerangnya untuk merebut pohon jati dari panggulannya. Melihat seekor macan putih yang ingin merebut pohon jati dari panggulannya, Ki Gede Lemahabang tidak tinggal diam. Dengan sekuat tenaga ia mempertahankan jati yang dipanggulnya itu jangan sampai berpindah tangan.
Terjadilah perebutan pohon jati antara Ki Gede Lemahabang dengan seekor macan putih yang sebenarnya adalah jelmaan Ki Kuwu Cerbon. Tujuan Ki Kuwu menghadang perjalanan Ki Gede Lemahabang, agar pohon jati tersebut jangan terlalu cepat sampai ke Cirebon. Jika hal itu terjadi, maka ilmu kewalian harus diajarkan kepada para santri yang belum memenuhi syarat untuk menerima ilmu tersebut.
Perebutan pohon jati itu membuat suasana di tempat itu sangat mengerikan. Kedua makhluk itu saling mengeluarkan ilmu kesaktian, sehingga menimbulkan prahara dan di sekelilingnya banyak pohon yang tumbang. Pepohonan yang tumbang itu seperti terbabak benda tajam. Daerah tempat terjadinya peristiwa itu kemudian dijadikan nama sebuah pedukuhan Babakan.
Waktu terus berlalu, rupanya kesaktian Ki Gede Lemahabang berada di bawah kesaktian Ki Kuwu Cerbon yang berwujud macan putih. Dia tidak sanggup lagi mempertahankan apa yang di panggulnya. Pohon jati itu hilang dalam panggulannya, bersamaan dengan hilangnya macan putih yang menghalang-halangi perjalanannya.
Kini pedukuhan Babakan telah berubah menjadi Desa Babakan dalam wilayah Kecamatan Ciwaringin. Desa Babakan terletak di ujung sebelah barat, merupakan daerah perbatasan Kabupaten Cirebon dengan Kabupaten Majalengka.
Menginjak tahun 1705, seorang pengembara yang selalu menyebarkan agama Islam bernama Syekh Hasanudin bin Abdul Latif berasal dari Kajen Kecamatan Plumbon Kabupaten Cirebon datang di pedukuhan Babakan. Di Pedukuhan Babakan Syekh Hasanudin membangun sebuah mushala kecil. Di depan mushalahnya ada dua pohon jati yang sangat besar. Untuk kehidupan sehari-harinya Syekh Hasanudin bertanam palawija di sekitar tempat itu.
Dalam menyiarkan agama Islam, Syekh Hasanudin banyak mendapat rintangan, ejekan, cercaan, dan tantangan dari beberapa daerah di sekitarnya seperti dari Desa Budur, Pedukuhan Jati Gentong, Pedukuhan Tangkil yang ada di bawah kekuasaan Ki Gede Brajanata yang tidak mau masuk Islam. Tantangan tersebut bahkan datang dari Pedukuhan Babakan itu sendiri, namun semua rintangan itu tidak menyurutkan tekad Syekh Hasanudin menyebarkan agama Islam.
Pada usianya yang telah tua, Ki Gede Brajanata meninggal dunia. Sepeninggal Ki Gede Brajanata, penyebaran agama Islam yang dilakukan Syekh Hasanudin mengalami kemajuan. Telah banyak masyarakat yang mau memeluk agama Islam dan memperdalam ilmu syariat Islam. Walau masih banyak pengikut-pengikut Ki Gede Brajanata yang terus menentangnya tidak menjadi pengahalang yang berarti bagi Syekh Hasanudin untuknterus berjuang. Mushala yang kecil itu sudah tidak bisa lagi menampung orang-orang yang ingin belajar ilmu. Para santri bersepakat untuk membangun lagi mushala yang lebih besar.
Pada saat membangun mushala itulah para santri memberi julukan kepada Syekh Hasanudin sebagai gurunya dengan panggilan Ki Jatira, karena kebiasaan gurunya itu beristirahat di depan mushala di bawah dua pohon jati yang besar. Jati = pohon jati, dan ra = loro (dua).
Nama Ki Jatira menjadi terkenal sampai ke pusat ajaran Islam yang ada di Amparanjati, Gunung Sembung. Begitu pula nama Ki Jatira yang mengajarkan ilmu agama Islam dan ilmu kanuragan terdengar oleh pihak Belanda, yang dianggapanya akan membahayakan kekuasaanya di Cirebon.
Pada tahun 1718, serdadu belanda datang dan menyerang padepokan Ki Jatira di Pedukuhan Babakan. Serangan itu mendapat perlawanan yang sengit dari para santri. Karena peperangan itu tidak seimbang, akhirnya para santri dapat dikalahkan dan padepokan Ki Jatira dihancurkan dibakar habis. Peristiwa itu dikenal dengan nama Perang Ki Jatira, yang banyak mengorbankan para santri, tewas sebagai syuhada. Ki Jatira sendiri dapat diselamatkan oleh muridnya dan dibawa ke Desa Kajen.
Pada tahun 1721, Ki Jatira datang lagi ke pedukuhan Babakan untuk meneruskan syiar Islamnya. Kedatangannya itu disambut gembira oleh masyarakat, kemudian tahun 1722 Ki Jatira bersama-sama masyarakat membangun kembali padepokan yang telah hancur itu. Tempatnya dipindahkan ± 400 m ke sebelah selatan dari padepokan yang lama.
Ketenaran dan keharuman nama Ki Jatira yang mengajarkan ilmu agama Islam dan ilmu kanuragan, tercium lagi oleh Belanda. Pada tahun 1751 serdadu Belanda kembali menyerang padepokan Ki Jatira. Akan tetapi sebelumnya, rencana Belanda tersebut sudah di ketahui oleh Ki Jatira. Sehingga sebelum penjajah itu datang untuk menyerang padepokan, terlebih dahulu Ki Jatira membubarkan para santrinya dan Ki Jatira sendiri mengungsi ke Desa Kajen, menunggu situasi aman. Setibanya para serdadu Belanda di padepokan Ki Jatira telah kosong tidak ada penghuninya. Untuk kedua kalinya padepokan Ki Jatira dibakar oleh serdadu Belanda.
Dalam pengungsiannya, Ki Jatira terserang penyakit pada usianya yang telah uzur. Pada waktu sakit, beliau berpesan kepada keponakannya yang sekaligus menantunya bernama Nawawi untuk datang ke Pedukuhan Babakan meneruskan perjuangannya. Pada tahun 1753 Ki Jatira wafat dan dimakamkan di Desa kelahirannya sendiri yaitu Desa Kajen Kecamatan Plumbon.
Tahun 1756, Ki Nawawi membangun sebuah mushala panggung yang sangat besar, bentuknya menyerupai masjid. Jaraknya ± 300 m ke arah selatan dari padepokan Ki Jatira yang kedua.
Tahun 1810, pada periode cucu Ki Nawawi bernama Ki Ismail, para santri mulai membangun tempatnya masing-masing yang dikenal dengan nama Pondokgede. Ki Ismail wafat tahun 1916, pengasuh Pondokgede diteruskan oleh keponakannya yang juga menantunya bernama Kiai Muhamad Amin bin Irsyad, yang dikenal dengan sebutan Ki Amin Sepuh berasal dari Desa Mijahan Kecamatan Plumbon. Pada masa itu Pondokgede mencapai masa keemasan. Mushala yang dibangun Ki Nawawi pada tahun 1769 resmi dijadikan masjid. Pondokgede akhirnya dikenal dengan nama Pondok Pesantren Raudlatultholibin.
Tahun 1952, pada masa agresi Belanda ke-2, Pondokgede saat diasuh Ki Amin Sepuh diserang kembali oleh Belanda. Kitab suci dan kitab-kitab lain diobrak-abrik serta dibakar. Para santri bersama Ki Amin Sepuh dan seluruh keluarganya mengungsi.
Dua tahun kemudian yaitu tahun 1954, Kiai Sanusi salah seorang santri Ki Amin Sepuh datang ke Pondokgede dan menata kembali bangunan dan sisa-sisa kitab yang dibakar, sehingga bangunan dan halaman Nampak rapih kembali, tahun 1955 Ki Amin Sepuh datang kembali ke Pondokgede diikuti oleh para santrinya untuk melanjutkan pembelajaran agama Islam, sampai wafatnya pada tahun 1972.
Setelah wafatnya Ki Sanusi pada tahun 1986, pengasuh pondok dilanjutkan oleh Ki H. Fuad Amin sampai tahun 1997. Dilanjutkan oleh K.H. Abdullah Amin sampai tahun 1999. Ki Bisri Amin mengasuh pondok hanya setahun yaitu dari tahun 1999 – 2000. Kini Pondok Pesantren di asuh oleh K.H. Azhari Amin dan K.H. Zuhri Affif Amin, keduanya adalah putra K.H. Amin Sepuh. Beliau berdua bekerja keras untuk meningkatkan pendidikan agama Islam, juga pendidikan umum lainnya diterapkan kepada para santrinya untuk bekal hidupnya di dunia dan akhirat.
Semula Babakan hanya daerah pedukuhan yang merupakan cantilan dari Desa Budur. Atas kehendak masyarakat, pada tahun 1773 memisahkan diri dari Desa Budur menjadi desa yang mandiri, yaitu Desa Babakan. Kuwu yang pertama adalah Surmi dari tahun 1798 – 1830.

ASAL USUL DESA ARJAWINANGUN
Dalam pengembaraannya untuk mencari dan memperdalam agama islam, dua orang Padjajran Raden Walang Sungsang dan adiknya Nyi Rarasantang sampai ke Mesir menunaikan ibadah haji. Raden Walang sungsang pulang ke Cirebon dengan sebutan Haji Abdullah Iman, sedangkan Nyi Rarasantang tetap berada di Mesir karena telah bersuamikan Syarif Abdullah seorang Raja Mesir. Berputra dua oranng yaitu Syraif Hidayahtullah dan Syarif Nurullah. Tidak lama kemudian setelah Syarif Hidayatullah dilahirakan, ayahandanya wafat.
Menginjak usia dewasa, Syarif Hidayahtullah berpamitan kepada ibunya pergi ke Cirebon sambil mencari guru untuk memperdalam ajaran Agama Islam. Di Cirebon bertemu dengan uwaknya H.Abdullah Iman atau disebut juga Pangeran Cakra Buana yang telah memiliki seorang putri bernama nyi Mas Pakung wati, dari prnikahannya dengan Nyai Endang Geulis. Syarif hidayahtullah dinikahkan dengan Nyi Mas Pakung wati dan menduduki Keraton Pakung Wati dengan gelar Sultan Syarif Hidayahtullah atas pemberian nama uaknya P.Cakra Buana.
Belum lama di Cirebon, Syarif Hidayahtullah pergi mengembara ke Negri Cina untuk menuntut ilmu dan menyebarkan Agama Islam. Di Negeri Cina Syarif hidayahtullah sangat dihormati oleh masyarakat yang didatangi dan banyak pula yang menganut Agama Islam. Karena dianggap orang sakti dan sangat ramah dengan penduduk.
Pada suatu ketikas tejadi kebakaran di pembakaran keramik, di dalam rumah yang menyala-nyala dilanda api, tak ada seorangpun yang berani menyelamatkan bayi yang masih ada didalamnya. Dengan tenangnya Syarif Hidayahtullah masuk untuk menyelamatkan bayi lewat kobaran api yang menyala. Bayi dapat diselamatkan dengan keadaan segar bugar, begitu pula dengan Syarif hidayahtullah, pakaiannya tidak terbakar sedikitpun. Penduduk terkagum-kagum dan dianggapnya orang sakti.
Peristiwa itu terdengar Kaisar Cina yang menjadikan dirinya gusar dan marah. Maka dibuatlah tipu muslihat, diundanglah Syarif Hidayahtullah ke Istana untuk menebak apakah putri An Liong Tien benar-benar mengandung atau tidak. Dikatakannya oleh Syarif Hidayahtullah bahwa putri tuan besar mengandung. Semula Syarif Hidayahtullah akan menerima hukuman yang berat dari kaisar karena diperut Putri An Liong Tin hanyalah sebuah bantal belaka yang diletakkan didalam perutnya, sehingga persis seprti orang mengandung. Akan tetapi dalam keputren seorang emban menjerit-jerit bahwa Putri An Liong tin benar-benar mengandung. Setelah dilihat oleh kaisar benar juga adanya. Syarif hidayahtullah menyelinap keluar dari istana dan kembali ke Cirebon.
Putri An Liong Tin berpamitan kepada ayahnya untuk mencari calon suaminya di Cirebon. Dalam pertemuannya di gunung jati putri An Liong tin dinikahi oleh Syarif Hidayahtullah dan di tempatkan di daerah Luragung. Putri An Liong Tin dikenal pula dengan sebutan Ratu Petis, karena gemar makan petis.
Ketika Putri An Liong Tin melahirkan, bayi yang baru dilahirkan meninggal dunia. Karena merasa kehilangan, Putri An Liong Tin mengangkat putra Ki Gede Luragung bernama Arya Kemuning, kemudian namanya menjadi Adipati Arya Kemuning.
Pada saat menginjak usia dewasa, Dipati Arya Kemuning yang telah ditinggal ibunya wafat, pergi ke Gunung Jati untuk ayahandanya Sultan Syarif Hidayahtullah. Sulatan Syarif Hidayatullah menerimanya dengan suka hati, kemudian Dipati Arya kemuning ditugaskan untuk mengundang Suryadarma di Indramayu agar datang ke Gunung Jati.
Sekembalinya Arya Kemuning setelah melaksanakan amanat ayahandanya, karena kelelahan, Dipati Arya Kemuning istirahat untuk melepaskan lelah. Ditempat istirahat Dipati Arya Kemuning itulah sekarang disebutnya Desa Arjawinangun.
Arjawinangun terdiri dari dua kata yaitu ARJA dan WINANGUN. Arja artinya bahagia dan Winangun artinya membangun atau telah selesai melaksanakan tugas.

ASAL USUL DESA BAKUNG
Dalam penyamarannya Ki Kuwu Cirebon di Gunung Kumbang, tinggal di blok Ardi Lawet bergelar Abujangkrek. Disitu Ki Kuwu memiliki dua orang putra yaitu seorang laki-laki bernama Sela Rasa dan perempuan bernama Sela Rasi.
Dijaman itu Ki Kuwu memasuki daerah Telaga, bertemu dengan seorang bernama Ki Wanajaya. Ki Wanajaya di telaga adalah seorang yang sakti mandraguna, di Telaga itu belum ada tandingannya. Dalam pertemuannya dengan Ki Kuwu, terjadilah selisih paham hingga terjadi perkelahian. Perkelahian dua orang sakti itu terjadi lama sekali, masing-masing mencari kelemahan lawannya. Tetapi belum seorangpun yang menunjukkan kelemahan untuk dapat dirobohkan salah seorang diantaranya.
Pada suatu saat diserangnya Ki Wanajaya dengan ajian Nini Badong yang berkhasiat mengeluarkan hawa dingin luar biasa. Ki kuwu mengarahkan ajian itu sangat tepat mengenai sasarannya,Ki Wanajaya menjadi tak berdaya. Ki Kuwu yang memiliki jiwa ksatria, lalu menunggu lawannya yang tak berdaya dan tidak berani menyerangnya sampai mati. Agaknya Ki Wanajaya sendiri merasakan, perlakuan lawannya tidak mudah dapat dilawannya. Ki Wanajaya menyerah minta ampun, dan Ki Kuwu dengan senang hati mengampuninya. Kemudian Ki Wanajaya mengikuti faham Ki Kuwu memasuki agama Islam.
Karena pernyataan Ki Wanajaya, Ki Kuwu berniat baik kepada Ki Wanajaya agar seterusnya tetap dalam Islam. Dimintakan kepada Ki Wanajaya agar memperistri putrinya yang bernama Sela Rasi. Ki Wanajaya mengajukan keberatan sehubungan usianya telah berjauhan dengan Sela Rasi. Ki Kuwu memberikan ilmu kepada Ki Wanajaya. Setelah ilmu itu diterima, berubahlah wajah Ki Wanajaya layaknya seorang perjaka. Ki Kuwu menyuruh Ki Wanajaya berkaca ke permukaan air agar mengetahui perubahan dirinya. Namun ditempat itu tidak ditemukan sebuah balong pun, segera Ki kuwu ditempatnya duduk mencungkil tanah, dari tanah yang dicungkilnya dikabulkan, timbullah sebuah balong yang airnya jernih sekali, Ki Wanajaya segera berkaca di balong tersebut.
Ki Wanajaya tersenyum melihat tampangnya seperti perjaka kembali. Ki Kuwu menjelaskan, engkau telah kuberi Doa Janur Wenda yang telah engkau hafalkan. Doa yang telah engkau baca dikabulkan Allah, dan raut mukamu telah kembali seperti perjaka.
Ki Kuwu menunjukkan adanya binatang-binatang kecil yang disebut “Remis”, berada dipinggiran balong yang baru terjadi itu. Balong ini sebaiknya diberi nama Telaga Remis, dan tanah cungkilannya bawalah. Ki Wanajaya menurut kepada semua yang dikatakan Ki Kuwu. Ki Wanajaya kemudian dijodohkan dengan Nyi Sela Rasi, di tempatkan agar berdiam di sebuah daerah yang diberi nama Bakung. Ki Wanajaya hidup rukun bersama istrinya Nyi Selarasi di Bakung. Tanah cungkilan Telaga Remis disimpannya disebuah tempat yang diberi nama Tegal Angker. Tanah itu terletak di tapal batas blok Pager Toya dan Desa Suranenggala Kulon sekarang. Dikatakan pula oleh Ki Kuwu kelak dikemudian hari kalau tanah di Tegal Angker dipertemukan dengan air yang berasal dari Telaga Remis, tanah disana akan menjadi subur.
Berdasarkan pada cerita itu, pada masa jabatan Kuwu Bakung yang dipegang oleh Muh. Sidik, amanat itu telah dibuktikannya. Kuwu Muh. Sidik mencoba mengusahakan terjadinya air dari sungai Jamblang dapat menembus sampai ke Tegal Angker. Usahanya dibantu oleh rakyat setempat memperoleh hasil, kurang lebih tahun 1970, air dari Telaga Remis sampai ke Tegal Angker. Yang telah diamanatkan Ki Kuwu tersebut terbukti dan membuahkan hasil, Tegal Angker merupakan tanah yang subur.

ASAL USUL DESA GEYONGAN
Sejarah desa geyongan secara tertulis dan akedemis sampai saat ini belum ada yang mendiskripsikan/meneliti, tulisan ini didasarkan atas pinuturan dan cerita dari orang yang anggap dipercaya (H. Markina, Wa Mungkar dan Suryadi, kini ketiganya telah Almarhum) serta bukti- bukti sejarah peninggalan kebudayaan sosial ekonomi masyarakat geyongan yang sempat penulis lihat. Tempat-tempat yang dianggap sebagai asal muasal nenek moyang penduduk Desa Geyongan terdapat di 4 tempat masing -masing Pedukuhan Warakas, Gembur, Mijasem dan Kidas.
1.      Pedukuhan Warakas.
Bukti sejarah bahwa awal mula peradaban desa geyongan berawal dari daerah Warakas, Warakas itu merupakan bagian wilayah dari Desa Geyongan yang kini letaknya sebelah timur jalan by pass Cirebon - Jakarta sebelah selatan dukuh Sirnabaya dekat berbatasan dengan desa Sende. Dulu sekitar pertengahan abad 18-an (17 ... M) di daerah Warakas terdapat suatu komunitas santri (Pesantren) tidak diketahui siapa pimpinan pesantrennya, lambat laun komunitas tersebut berkembang menjadi pesantren yang ramai karena banyak orang yang menuntut ilmu (mengaji dan ilmu agama).
Pada suatu waktu di jalan (kini jalan by pass) terjadi peristiwa pembegalan/perampokan yang mengakibatkan pembunuhan. Sejak peristiwa itu kehidupan di komunitas warakas terganggu karena pihak Pemerintah Kolonial Belanda menuduh bahwa pelaku perampokan itu adalah penduduk Warakas bahkan pihak kolonial Belada melakukan penindasan dan intimidasi kepada penduduk.
Demi untuk menghindari fitnah dan tuduhan pihak kolonial serta hal-hal tidak diinginkan, maka komunitas Warakas berpindah tempat yaitu ke arah barat tepatnya di tepian/bantaran Sungai Winong (Kali Wetan kata orang Geyongan) yang dulu dikenal Pesantren Wetan itu. Bukti sejarah di Warakas ada komunitas sampai saat ini masih terdapat sisa peningalannya berupa kuburan, begitu juga yang ada di bantaran Kali Wetan juga terdapat bekas peninggalannya. Setelah dibangunnya kali irigasi oleh Pemerintah Kolonial Belanda pada tahun 1901 (implikasi dari politik balas budi Belanda : Educasi, irigasi dan transmigrasi), maka secara berangsur-angsur penduduk pesantren wetan yang berada bantaran sungai winong/kali wetan berpindah ke tempat yang baru yang kini kita kenal dengan Jatilawang dan ada juga yang pindah ke beberapa tempat di pedukuhan Geyongan.
2.      Pedukuhan Gembur, Mijasem dan Kidas.
Sepertihalnya pedukuhan warakas, di pedukukan Gembur juga dulunya ada komunitas dan akhirnya kosong karena penduduknya pidah ke Desa Geyongan yang mungkin tanahnya lebih subur atau karena banyak penduduknya pindahan dari pedukuhan sekitarnya. Pedukuhan gembur terletak disebelah selatan Ds. Geyongan sekarang dekat blok Pace.
Demikian pula pedukuhan Mijasem penduduknya banyak yang pindah mungkin ke desa geyongan atau ke arjawinangun, jejak peninggalan pedukuhan mijasem masih dapat dilihat sampai sekarang berupa kuburan. Letak dari pedukuhan Mijasem sekarang masuk dalam desa Kebonturi dekat dengan Gedung Bioskop Pahala. Dan untuk pedukuhan Kidas sekarang terletak di desa Kebonturi di blok Kidas, pedukuhan ini juga ditinggalkan penduduknya hijrah ke desa Geyongan peninggalan yang masih dapat dilihat berupa makam dan belik.
Dengan semakin banyak penduduk dari pedukuhan yang berpindah ke Geyongan semakin ramai dan berkembanglah Desa Geyongan hingga saat ini, sedang pedukuhan semakin ditinggal pergi penduduknya. Setelah penduduknya semakin ramai maka ditunjuklah seorang pemimpin atau yang kita kenal Kuwu (Kepala Desa).
Tidak ada cacatan yang pasti kapan geyongan itu berdiri sebagai Desa, berdasarkan catatan silsilah Kuwu di desa Geyongan Kuwu pertama yang memimpin Desa Geyongan adalah Ki Pandu sekitar pertengahan abad 19 (1850 M), dengan kedudukan desanya kalau sekarang ada di Tanahnya Man Wiat (Kakeknya Saki), beberapa tahun kemudian pindah ke Tanahnya Man Jupri (Bapaknya Majaji) dan pada Tahun 1923 pindah ke Balai Desa yang sekarang digunakan, waktu itu Kuwunya Bapak Wasura Dipraja. Keadaan balai desa Geyongan sekarang kondisi masih sangat baik cuman ada penambahan sedikit yaitu pendopo dan jendela kaca.

ASAL USUL DESA GALAGAMBA
Pada sekitar tahun 1400-an disebuah kaki Gunung Kromong. Ada sebuah hutan belantara yang banyak dihuni oleh para dedemit dan berbagai binatang yang buas seperti macan, celeng dan sebagainya.
Disuatu tempat yang disebut Rajagaluh ada Kasatria bernama Kiwinata yang mempunyai badan yang tegap dan penuh dengan sopan santun dan juga sangat sakti. Ki Winata kemudian membangun sebuah gubug dan dijadikannya sebagai tempat tinggal, tidak hanya itu beliau juga membuat balai dari kayu jati yang sangat besar sekali untuk tempat menjamu tamu. Semakin hari tempat tersebut menjadi sangat terkenal, kemudian semakin ramai. Ramainya tempat tersebut akhirnya mengundang perhatian dan Raja Pajajaran yang bernama Prabu Siliwangi. Akhirnya Raja Prabu Siliwangi tersebut datan dengan rombongan untuk mengunjungi tempat tersebut. Ketika tiba ditempat tersebut maka disambutlah sang raja.
Prabu Siliwangi sangat terkagum dengan salah satu balai yang besar tersebut. Prabu Siliwangi kemudian bertanya kepada Ki Winata apa nama pedukuhan tersebut ? Maka dijawab oleh Ki Winata kalau pedukuhan tersebut belum diberi nama. Maka kemudian Sang Prabu memberi nama pedukuhan tersebut dengan nama “ GALAGAMBA ”. Gala artinya Balai sedangkan Amba adalah luas jadi “ GALAGAMBA ” Artinya adalah Balai yang luas atau besar.
Selepas kepergian sang prabu, Ki Winata meninggal dunia, yang kemudian dikuburkan disuatu tempat yang bernama Raga Sawangan. Raga Sawangan dulunya ketika masyarakat menebang jati maka keesokan harinya jati itu tumbuh kembali. Maka Ki Winata merasa bertanggung jawab untuk membersihkan masalah tersebut yang kemudian menghadap Sunan Jati Purba.
Maka sang Sunan dan Ki Winata merencanakan untuk menebang pohon tersebut dengan memulai berdoa. Maka dalam pandangan mata bathin beliau maka dilihatnya ada raga yang bersandar dipohon tersebut. Maka setelah raga tersebut diusir maka pohon tersebut dapat ditebang sehingga tempat tersebut dikenal dengan “ RAGA SAWANGAN ”.
Tidak hanya di Blok Ragasawangan, di Blok Dukumire ada yang disebut dengan adanya Pustaka Lawang Gada yang banyak orang dapat memohon barokahnya. Dan salah satu yang menjadi terkenal adalah di Blok Nagrog dengan adanya Harimau Siliwangi Putih yang saat ini masih dipercaya dan masih terus berkeliling sepanjang makam kompleks Masjid Al-Ikhlas yang pertama kali dibangun oleh Almukaromah Kiai Marjuki sekitar tahun 1800-an. Sebagai salah satu sesepuh para Kiai yang ada di Babakan dan Kempek. Yang kemudian dipugar dengan bentuk modern oleh Kiai Tarmidi pada tahun 1930-an yang kala itu pada masa Jepang menjabat sebagai Kepala Kantor Agama Wilayah Cirebon yang membawahi Kuningan, Majalengka dan Indramayu.

 ASAL USUL DESA KALIWEDI
Ki Surya angkasa adalah Putera dari istri selir Prabusiliwangi yang datang merantau dari Garit (pajajaran) untuk mencari saudaranya Walang sungusang (Ki Kuwu Sangkan) dan Nyimas Lara Santang sedang menuntut ilmu di Cirebon ketika singgah di Astanya Pura, Ia mendapatkan ilmu aji “Bandung Bandawoso” kemudian menuju kawasan hutan yang didalamnya  terdapat sebuah sungai yang penuh dengan pasir disebelah barat laut untuk babat hutan dan dijadikan “KALIWEDI”. “Kali” artinya sebuah sungai, “Wedi” dalam bahasa jawa pasir. Ia kemudian dikenal dengan nama Ki GEDE kaliwedi.
            Diisamping Gelar KI Gede Kaliwedi Ki Surya Angkasa banyak memiliki gelar dan julukan, konon ia mempunyai sebutan hingga 101 nama seperti Ki Tulus, Ki Jopak, Ki Agus, Ki Syeh mangku  jati oleh karena ia saudara paling tua. Ki Kuwu Sangken apabila mengadakan “Hajat Ngunjungan” selalu lebih dahulu. Diawali dengan Astana Gunung Jati ketika dalam perjalanan menunaikan ibadah Haji ke Mekah dengan menaiki “Mancung”. Ki Sureya Angkasa mendapat serangan raksasa ombak selon dengan menggunakan “Bedama Pusaka” (jimat). Tombak sigagak tutuskan tombak itu ke perut raksasa hingga mati dan tombaknya tetap maenancap dipperut raksasa, sedangkan warangkahnya (sarungnya) dapat dibawa pulang hingga sekarang.
            Sebelum mati raksasa  ombak selon itu sesambar akan membalas dendamterhadap keturunan Ki Surya Ankasa yang menunaikan ibadah haji melalui jalan laut dan melewati ombak selon, oleh karena itu orang-orang Kaliwedi pantang menunuaikan ibadah haiji melewati  dalan laut. Namun sejak pemerintahan menggunakan angkutan jasa angkutan udara masyarakat Kaliwedi banyak yang menunaikan ibadah haji. Setelah pertarungan yang melelahkan itu Ki Surya menerusakan perjalanannya untuk menunaikan ibadah haji di Mekah. Sekembalinya dari Mekah , Ia mendapatkan gelar Syah Mangkujati setelah perjalanan ke Desa takut sempat melihat Putri Heuleut uang sedang mandi dikolam tanpa sehelai benang pun yang terlihat di tubuhnya. Melihat keadaan dedmikian timbullah dibirahi Ki Surya Angkasa oleh karena itu Ia sorang sakti mandraguna nafsu birahinya dapat direndam, namun akibat birahinya itu Putri takujt mejadi hamil lama-kelamaan kandungan sang heuleut membesar hingga lahirnya seorang anak laki-laki. Rasa malu pun menggeluti diri sang putri. Kini mempunyai anak tidak berayah untuk menghilangkan rasa malu itu dengan penuh haru. Anak yang baru dilahirkannya dibuang ke sungai Ciwaringin.
            Disebuah Desa (sekarang di Desa Gegesik Kulon) sorang perempuan ketika sedang menjadi ikan disungai Ciwaringin ini peempuan yang bernama Nyimas Cupang itu tiba-tiba dikagetkan dengan benda terapung (kambang) yang lewat dihadapandan semakin kaget setelah benda itu didalamnya berisi seorang bayi laki-laki yang masih merah. Bayi merah yang kemudian diberi nama Limbang artinya ditemukan di kali dan kambang itu dibawanya ppulang dan dirawat sebaik-baiknya sebagai anugerah yang kuasa. Kini telah cukup lama ia tinggal eorang diri setelah ditinggal oleh suaminya.

ASAL DESA GUWA, CIREBON
Ki Baluran yang juga disebut Ki Arga Suta atau Syeh Madunjaya adalah salah seorang putra Pangeran Gesang, demang dari kesultanan Cirebon. Dalam pembagian tanah cakrahan milik orang tuannya yang terletak di sebelah utara perbatasan wilayah Cirebon dan Indramayu, terjadi pertentangan pendapat dengan ketiga saudaranya terutama dengan adiknya Nyi Mertasari. Kedua saudara laki-laki termasuk dirinya berpendapat bahwa anak perempuan cukup mendapat bagian tanah sebesar payung. Pendirian tersebut ditentang Nyi Mertasari, karena menurutnya pembagian tanah harus sama luas.
Untuk menyelesaikan perselisihan tersebut, Ki Kutub (Sunan Gunung Jati) mengurus Ki Panunggulan yang mengambil kebijakan dengan mengadakan sayembara yang disetujui para putra Pangeran Gesang. “Barang siapa di antara mereka dapat mendatangkan jenis-jenis hewan seisi hutan, maka tanah cakrahan ayahnya menjadi miliknya.“Secara berturut-turut keempat putra Pangeran Gesang itu mengeluarkan kesaktiannya mulai dari Ki Jagabaya, Ki Sumerang, Ki Baluran, dan terakhir Nyi Mertasari.
Sebelum dimulai adu kesaktian, Ki Baluran bersumpah tidak akan berperang dan mengadu kesaktian dengan siapa pun, manakala tidak biasa menandingi kesaktian Nyi Mertasari. Ki Baluran mengeluarkan kesaktian dengan menancapkan tongkat di atas tanah, dan tongkat itu menjelma menjadi ular yang bentuknya seperti kendang hingga dinamakan ular kendang. Nyi Mertasari menunjukan tangannya ke kiri dank e kanan dan menyebutkan jenis-jenis hewan seisi hutan, maka berdatanganlah hewan-hewan yang disebutnya itu.
Sayembara akhirnya dimenangkan Nyi Mertasari, maka sesuai dengan bunyi sayembara seluruh tanah cakrahan menjadi milik Nyi Mertasari. Namun berkat musyawarah yang ditengahi Ki Warsiki dan atas restu ki Kutub, tanah cakrahan tersebut dibagi-bagi kepada putra-putri Ki Gesang, di nama yang menentukan letak dan luas pembagian tanah adalah Nyi Mertasari.
Ki Baluran mendapat bagian tanah di sebelah barat. Mulailah Ki Baluran membabad hutan dengan cara membakarnya, maka dengan sekejap hutan menjadi lautan api, bahkan percikan apinya sampai ke tepi pantai wilayah Indramayu, tepatnya di daerah Eretan, sehingga hutan di daerah itu sebagian ikit terbakar. Lokasi tanah bekas pembakaran tersebut diakui masyarakat termasuk tanah cakrahan Ki Baluran.
Ki Baluran membangun pendukuhan dan hidup rukun damai beserta masyarakatnya.Pada suatu waktu datanglah ke pedukuhannya segerombolan perampok yang bermaksud menyatroni daerah itu. Oleh karena sumpahnya, Ki Baluran tidak mau melayani para perampok, malahan menghindar pergi beserta keluarganya di suatu tempat yang kelak disebut Desa Guwa, tanah yang dilalui Ki Baluran beserta keluarganya tiba-tiba membelah (terbuka) dan menutup / melindungi Ki Baluran beserta keluarganya, seperti bersembunyi di dalam gua.
Keluar dari gua, Ki Baluran dikejar lagi namun terus menghindar kea rah utara hingga masuk wilayah Indramayu. Ia berteduh di bawah pohon asem, oleh karena itu tempat tersebut dinamakan Pondokasem.
Gerombolan pembegal masih penasaran ingin bertarung dengan Ki Baluran, namun Ki Baluran tetap menghindari lalu bersama keluarganya pergi menuju barat disana ia hidup rukun, damai dan sejahtera menemui ketenangan. Tempat tersebut lalu dimakamkan Temuireng (ketemu pareng/menemukan sesuatu yang di kehendaki).
Ketika musim paceklik tiba, orang-orang yang akan pergi ke Pasar Darsen sering melihat seorang tua yang tiada lain Ki Baluran berada di sebuah gubug seperti sedang kelaparan. Oleh karena merasa iba, setiap pergi ke pasar mereka memberikan jagung untuk makan, sehingga lama kelamaan daerah tersebut terkenal dengan nama Tulungagung (di”tulung”dengan “jagung”).
Merasa tidak enak menjadi beban orang lain, Ki Baluran pergi menuju ke arah selatan wilaya Cirebon dan berhenti di pedukuhan Bunder. Ia mengolah sebidang tanah/sawah dan bercocok tanam, juga membuat sumur untuk sumber penghidupan. Setelah tinggal di Bunder, Ki Baluran terus memantau keadaan Guwa daerah asalnya, dengan mempergunakan tongkat yang menjelma menjadi ular kendang.
Pada zaman penjajahan Belanda, Desa Guwa pun tidak luput dari serangan tentara Belanda dan sekutunya. Masyarakat Guwa seluruhnya melarikan diri melewati sungai (kali) yang airnya sedang meluap banjir. Pada saat itu ular kendang milik Ki Baluran menjelma menjadi WOT (jembatan) untuk nambak air banjir. Tempat tersebut terkenal dengan sebutasan Tambakwot, dan hingga sekarang meski air sungai meluap, airnya tidak pernah masuk ke pekarangan penduduk.
Setelah Desa Guwa kosong ditinggal penduduknya, Ki Gede Balerante mengutus anaknya Ki Sumbang untuk menepati Guwa Keasaan itu membuat Ki Baluran tetap tinggal di Desa Bunder, tidak kembali ke Desa Guwa. Menjelang akhir hayatnya, Ki Baluran menetap di kaliwedi. Dengan demikian gingga sekarang sebagaian keturunannya berada di Kaliwedi, sedangkan penduduk Desa Guwa adalah keturunan Ki Sumbang. Desa Guwa dimekarkan pada tahun 1982 menjadi dua desa yakni Desa Guwa Kidul dan Desa Guwa Lor.

ASAL USUL DESA GINTUNG TENGAH
Ketika sebagian besar daerah Cirebon masih tertutup hutan belantara, dan ajaran Hindu masih dianut oleh sebagian penduduk Cirebon. Maka pada saat itu pulalah Mbah Kuwu Cirebon dengan dibantu teman dan kerabatnya bersemangat menyebarkan ajaran Islam. Sambil menyebarkan agama tak lupa pula membabat hutan dan membuka pedukuhan-pedukuhan baru.
Tersebutlah nama Kyai Ageng Buyut Membah, seseorang dari Negeri Iraq, yang datang ke Indonesia karena diutus oleh ayahandanya untuk menyebarkan Agama Islam dan memperbaiki akhlaq serta aqidah Bangsa Indonesia khususnya didaerah Cirebon.
Kyai Ageng Buyut Membah, diutus oleh ayahandanya tidak langsung datang ke Tataran Cirebon, melainkan ke Pesantren Sunan Muria, dan ia berguru disana. Dipesantren itu Kyai Ageng Buyut Membah berkenalan dan bersahabat dengan keturunan Sunan Muria yang bernama Raden Jaka Pendil. Dipesantren itulah Kyai Ageng Buyut Membah mendapat nama baru yaitu Raden Suminta.
Teringat akan pesan ayahandanya yaitu untuk menyebarkan Agama Islam dan untuk memperbaiki akhlaq serta moral penduduk didaerah Cirebon yang porak poranda karena pertentangan Agama Hindu Budha dengan Agama Islam yang diajarkan oleh Mbah Kuwu Cirebon dan kawan-kawan. Kyai Ageng Buyut Membah minta izin kepada gurunya untuk pergi kedaerah Cirebon.
Bersama Raden Jaka Pendil, Kyai Ageng Buyut Membah berangkat kedaerah Cirebon. Sebelum mereka berdua berangkat, Sunan Muria memberi pesan agar keduanya dalam perjalanan, maupun sesampainya ditujuan agar tetap ngaji Sufi (Pewalian) yang ada enam macam adalah sebagai berikut : Diam, Jangan sombong, Jangan ugal-ugalan, Melindungi orang yang lemah, Memperbanyak membaca Al-Qur’an, Jangan berbicara sembarangan, dan harus menirukan tingkah laku Sunan Muria yang tidak pernah batal wudlu.
Dalam perjalanan mereka bertemu dengan Raden Jaga Bodoh (Raden Suralaya) yang juga sedang diutus oleh ayahandanya yaitu Sunan Gunung Jati untuk membabat Alas Roban. Namun tempat pertemuan tersebut sekarang wallahu a’lam atau hilang ditelan zaman. Kemudian mereka bersama-sama melanjutkan perjalanan.
Pada tahun 1545 M mereka mulai membabat hutan disebelah barat Cirebon. Pada saat itu Raden Jaka Pendil sedang mengamalkan doa Kanzil ‘Arasy, dari do’a tersebut menjelma sebuah pusaka kayu yang berwujud keris, kayu tersebut bernama Kayu Karas (yang kemudian terkenal dengan sebutan ki Arasy ). Didalam pusaka Kayu Karas tadi terdapat qodam berupa jin muslimah dan berwujud seorang wanita. Wanita ini diberi nama Larasati ( kemudian terkanal dengan sebutan Nyi Arasy ).
Sementara itu Kyai Ageng Buyut Membah (Raden Suminta) mempunyai pusaka Weling Barong, wujudnya tongkat berkepala naga, yang qodamnya berisi macan putih yang diberi nama si Bujang, Ular Buntung, juga memiliki agem-agem merah delima, zamrud unjaman dan burung banjar petung yang qodamnya berada di telaga midang di Desa Bringin dan juga mempunyai peliharaan berupa macan Blewuk. Kyai Ageng Buyut Membah, Raden Jaka Pendil dan Raden Jaga bodoh bersama-sama membabat hutan, kayu-kayu yang bergelimpangan dan semak-semak kering dibakar hingga kobaran api menjalar kemana-mana.
Sehabis hutan di tebang mereka membenahi tempat baru tersebut, termasuk membuat sumur Pendawa. Nama pendawa hanyalah sebagai kiasan belaka tidak ada hubungan dengan pendawa lima. Kemudian orang-orang berdatangan ikut menetap didaerah baru tersebut, termasuk Ki Buyut Ipah dan Ki Buyut Rinten yang masih bersaudara dari Kyai Ageng Buyut Membah dan juga datang ikut menetap tinggal didaerah yang baru itu.
Pedukuhan terbentuk Kyai Ageng Buyut Membahlah yang jadi pemimpin, baik pemimpin agama maupun pemerintahan. Malah semakin berkembang ajaran islam setelah kedatangan Kyai Sembung (Kyai Somadullah) datang membantu.
Kyai Sembung adalah seorang tamu Kyai Ageng Buyut Membah yang datang dari desa Luga Lugina dari negara Syam (Syiria) untuk menyebarkan agama islam. Karena pada saat itu keadaan akhlak dan moral masih terlantar.
Disebuah tempat ada sebuah pohon rindang yang bunganya berbau harum, penduduk pedukuhan baru tersebut banyak dan sering menggunakan bunga harum tersebut untuk acara kendurian misalnya : acara pernikahan, khitanan, nujuh bulan dan acara-acara lainnya .
Awal terbentuknya pedukuhan baru tersebut, sampai sekarang dikenal dengan sebutan Bentuk, dan pohon yang digunakan bunganya oleh masyarakat tadi diberi nama POHON GINTUNG. Istilah Gintung dapat diartikan sebagai berikut: Gi=girang(suka,riang-gembira), In=Ingsun(saya), Tung=tungkul (betah kerasan), jadi Gintung artinya Girang Ingsun Tungkul (saya senang dan betah di daerah baru ) dan dari nama pohon inilah diabadikan menjadi nama DESA GINTUNG, yaitu pada tahun 1554 M.
Selanjutnya dibentuklah sebuah tempat pemerintahan baru yang berada ditengah-tengah dari pedukuhan tersebut, diberi nama dusun atau DESA GINTUNG TENGAH. Dengan Kyai Ageng Buyut Membah sebagai pemimpin/kuwu, dan sampai sekarang ada daerah yang masih menggunakan istilah membah adalah membah lor dan membah kidul yaitu daerah desa yang dijadikan tanah desa (bengkok dan titisarah).
Setelah pedukuhan baru terbentuk, pola-pola kehidupan ditata dan penyebaran agama islampun berkembang. Kyai Sembung, Raden Jaka Pendil dan Raden Jaga Bodoh tidak menetap di desa Gintung Tengah melainkan kembali kedaerah asalnya Negara Syiria. Salah satu kenangan untuk diingat anak cucu Gintung Tengah adalah Kyai Sembung dapat menahan petir agar warga Gintung Tengah terhindar dari serangan petir.
Dalam perkembangannya, Pohon Gintung tersebut bunganya semakin banyak yang membutuhkan oleh karena itu Kyai Ageng Buyut Membah menanam pohon gintung disebelah kidul (Cikal bakal desa Gintung Kidul ), dan disebelah lor (Cikal bakal desa Gintung Lor). Agar penduduk merasa lebih dekat untuk mengambil bunga pohon gintung tersebut.
Semakin lama pedukuhan Gintung Tengah penduduknya makin bertambah dan wilayahnya dibagi menjadi beberapa blok yaitu : Blok Bentuk yang meliputi pendawa, Blok Pesantren, Blok Desa, Blok Sumur bata
Adapun tanah-tanah yang berada diluar Desa Gintung tengah seperti tapak bima yang berada di Desa Gintung Kidul, blok sepat (putat) yang berada di Dukumire Desa Galagamba, tanah Silado di Desa Bakung, adalah tanah-tanah yang diperoleh dari babat hutan disaat istirahat sambil memandang hasil babat hutan-hutan tadi.
Sampai sekarang masih ada tempat-tempat yang dianggap sakral / kramat oleh desa Gintung Tengah adalah sumur pendawa dan sumur bata. Keduanya adalah tempat yang katiban gaman / pusaka keris Kyai Ageng Buyut Membah kedua tempat tersebut dapat membuat siapa saja yang berada dekat dengan sumur tersebut akan merasa tenang, betah dan nyaman.
Apabila keturunanku (warga Gintung Tengah) memiliki masalah lahir dan batin Kyai Ageng Buyut Membah menganjurkan untuk mengamalkan do’a Kanjil Arays kemudian mandi diantara dua sumur tersebut dan apabila ingin mempunyai kelebihan lain(ekonomi dan lainnya) dianjurkan untuk keluar/merantau dari Desa Gintung Tengah ini,karena tidak semua kebutuhan hidup tidak semua ada disini.
Sedangkan sumur Kroya dan sumur buk hanya merupakan kias atau lambang yang berpungsi untuk peristirahatan para petani sambil berdiskusi tentang pertanian dan lainnya.
Kyai Ageng Buyut Membah mempunyai seorang istri dari keturunan Kerajaan Galuh Pakuan dan dikaruniai beberapa orang anak (yang keberadaanya tidak boleh diceritakan). Karena usianya Kyai Ageng Buyut Membah tidak sempat mempunyai seorang murid. Pada hari rabu tanggal 12 Rajab 1154 H / 1725 M Beliau wafat dan dimakamkan di Blok Pendawa,sehingga pemerintahan desa diturunkan kepada orang lain.
Sejalan dengan perkembangan pedukuhan Gintung Tengah dan sepeninggalanya para penerus dan pengganti Kyai Ageng Buyut Membah, Desa Gintung Tengah pernah dipimpin oleh Kuwu Giwang, karena kuwu Giwang tidak bisa mendengar/budeg, maka terkenal dengan sebutan Kuwu budeg, sehingga tanah-tanah yang berada diluar Desa Gintung Tengah diminta oleh masing-masing pemerintah desa setempat.

ASAL USUL DESA BRINGIN
Desa Bringin adalah salah satu desa dalam wilayah kecamatan Ciwaringin, kabupaten daerah tingka II Cirebon Luas wilayah desa Bringin 226,478 Ha. Dengan mata pencaharian penduduk mayoritas petani, dan beragama islam.
Konon, setelah perang kedongdong berakhir, 40 orang Ki Gede yang ikut berperang akan kembali ke tempat asal masing-masing. Dalam perjalanan pulang mereka beristirahat. Mereka bernaung di bawah pohon bringin yang rindang, dan karena kelelahan mereka tertidur dengan lelapnya. Ketika mereka bangun, ada aura tanpa ujud yang mengatakan bahwa orang yang datang ke tempat itu disebut KI Gede Bringin. Orang yang pertama datang adalah Ki Gede Srangin di kenal dengan sebutan Ki Gede Bringin.
Setelah bangun dari tempat tidur itu, ke empat puluh Ki Gede merasa haus dan ingin minum. Mereka akan mencari air untuk minum namun di cegah oleh Ki Gede Srangin, kemudian ki Gede Serangin menancapkan golok jimatnya yang bernama bandawasa ke tanah. Dari tancapan golok bandawasa, tanah itu keluar air. Mereka minum untuk menghilangkan dahaganya. Tempat keluar air itu akhirnya menjadi sebuah sumur yang disebut “sumur kedokan wungu”
·        Kedokan artinya telaga
·        Wungu artinya bangunan (tangi – Bhs. Jawa), yaitu para Ki Gede bangun dari tidurnya.

Sumur kedokan wungu terletak di sebelah utara desa bringin yang sekarang, ± 100 meter, di dalam sumur tersebut dulunya terdapat belut putih, ikan gabus pitak, ikan lele yang hanya ada kepalanya dan duri serta ekornya saja (tanpa ada dagingnya), dan kadang-kadang muncul bulus putih yang katanya bulus itu berasal dari Telaga Remis Cikarang,
Ke empat puluh Ki Gede, yaitu Ki Gede Srangin beserta kawan-kawannya pergi ke Kedongdong untuk membuat batas tanah. Batas tanah tersebut akhirnya disebut Rajeg Kedongdong, yang sekarang membatasi wilayah Kabupaten Cirebon, Kabupaten Majalengka, dan Kabupaten Indramayu.
Setelah itu Ki Gede Bringin mengubur jimatnya yang bernama golok Bandawasa di Kedongdong, tempat tersebut sekarang disebut Ki Buyut Bandawasa. Kemudian ki Gede Srangin kembali ke tempat Sumur Kedokan Wungu dan disana membangun padukuhan. Padukuhan itu sekarang adalah Desa Bringin.

ASAL USUL DESA SUSUKAN
Asal mula Desa Susukan itu adalah di blok Reca yang sekarang tanahnya sudah menjadi pesawahan. Karena mengikuti jejak Ki Gersik yang pada waktu itu menjadi guru agama Islam maka berpindah tempat disuatu blok yaitu blok Wana Iman yang sekarang disebut blok Pamijen.
Adapun Ki Gresik nama aslinya ialah Kiyai Hasan Madari dan dapat julukan dari Cirebon yaitu PANGERAN SELINGSINGAN (asal dari Gresik Surabaya) dan jejaknya dikuburkan dipekuburan Wana Iman.
Adapun kata Susukan terjadi pada waktu Ki Gresik membuat perkampungan Pamijen dari hutan Iman mengatur/menggali bikin saluran air gempol yang mengalir dari blok Girang.
Adapun yang pertama kali membuka tanah adalah seorang perempuan yang bernama Ny. Tosa dengan cara membakar hutan dimulai dari blok Pamijen dengan pertolongan seorang Punakawan yang bernama Ki Angger Esa sehingga menjalarnya api itu meluas sampai ke selatan yaitu di desa Nunuk yang merupakan bagian daerah Majalengka (sekarang desa Garawangi).
Menurut kisah orang tua dulu, pekuburan Nyi Tosa itu ada di daerah Garawangi adapun yang di daerah Susukan hanya selendangnya saja.
Pada waktu itu terjadi peperangan dengan Ratu Galuh, pahlawanya bernama Pati Sumijang sehingga ratu Galuh terdesak kalah, putri dan anak ratunya dapat ditahan dan di bawa ke Cirebon.
Tahanan di angkut ke Cirebon oleh Ki Pati Suro dan tempat sekarang itu bernama desa Tegalgubug, di buat kemah untuk istirahat sehingga diadakan hubungan perkawinan tidak resmi antara putri Galuh dengan Ki Pati Suro karena maklum antara laki-laki dan perempuan. Ahirnya melapor ke Cirebon bahwa tahanan itu tidak pantas untuk di jadikan selir, melainkan supaya dianggap sebagai tawanan yang tidak berfaedah.
Maka oleh karena itu Ki Pati Sumijang mendengar peristiwa tersebut kemudia melapor ke Cirebon bahwa Ki Pati Suro berbohong dan ketika itu juga mendapat julukan Ki Pati Rusuh.
Kemudian diadakan perang tanding antara Ki Pati Sumijang dengan Ki Pati Suro bertempat di saluran air perbatasan antara desa Susukan dengan desa Tegalgubug, sehingga terjadi perkelahian yang maha dasyat.
Pada waktu itu Ki Pati Sumijang dapat menguasai peperangan tersebut sehingga Ki Pati Suro dapat terpukul mundur dan lari terpontang panting sampai kakinya terinjak binatang kiong sehingga tumitnya bengkak.
Nah….. jadu untuk tanda atau ciri-ciri yang husus, bahwa orang Tegalgubug yang asli itu pasti tumitnya besar.
Adapun kramat Ki Gresik setelah wafat, terjadi dimana waktu perang berandal di desa Kedongdong yang diketuai oleh Ki Bagus serit melawan kompeni tentara Belanda, ketika ada orang Susukan yang bernama Ki Remang yang mengetahui keadaan di Kedongdong yang terjebak bertemu dengan Tuan Jonas lantas terkena pukulan dibagian kepalanya. Oleh karena itu Ki Remang lari pulang dan masuk ke pemakaman Ki Gresik sambil menahan rasa sakitnya, tetapi apa hendak dikata oleh karena sakitnya itu agak berat maka Ki Remang tersebut tak tahan lagi menahanya dan ahirnya ia meninggal juga di pemakaman Ki Gresik.
Tuan Jonas tidak sanggup meneruskan pencegatan di sebabkan karena takut melihat ular besar di pemakaman Ki Gresik, sehingga Tuan Jonas kembali lagi ke tempat asalnya.

ASAL USUL DESA TEGAL GUBUG
Setelah perang antara Kerajaan Telaga (kerajaan cikijing,majalengka) dan Kerajaan Galuh (kerajaan Jatiwangi,majalengka) melawan kesultanan Cirebon, kerajaan Telaga dan Galuh dapat ditaklukan, akhirnya masyarakat Telaga memeluk Islam
Kemudian Sunan Gunung Jati dalam penyiaran Agama Islam di Negeri Talaga dan Galuh mengutus beberapa orang Gegeden yang memiliki banyak ilmu dan kesaktian tingggi, untuk memberikan pengawasan terhadap tanah taklukan kesultanan Cirebon, kerana masih ada pepatih yang masih belum memeluk Agama Islam. Diantara Gegede yang diutus itu adalah Syaikh Suropati / Ki Suro. Seorang Gegede yang terkenal sakti mandraguna yang berasal dari Negeri Arab (sumber lain mengatakan dari Mesir dan Baghdad). Yang nama aslinya yaitu Syaikh Muhyiddin Waliyullah / Syaikh Abdurrahman, yang sudah dua tahun tinggal di keraton Cirebon, sabagai santi (murid) Sunan Gunung Jati, lalu setelah dianggap cukup ilmunya oleh Sunan Gunung Jati beliau diutus untuk membantu menyebarkan Ajaran Islam keseluruh pelosok penduduk Jawa Barat, dalam perjalanan penyebaran Ajaran Islam banyak mendapat tanggapan baik dari rakyat, namun tak jarang pula rintangan yang dihadapinya, beliau harus bertanding melawan penggedean pedukuhan tersebut. Namun berkat kesaktian ilmuny ayng mandraguna mereka dapat ditaklukan dan mereka mau memeluk Agama Islam.
Lalu atas jasa dan ilmu kesaktianya, Syaikh Muhyiddin diangkat oleh Sunan Gunung Jati menjadi pepatih unggulan / panglima tinggi (pengawal Sunan) dinegeri Cirebon dengan gelar Ki Gede Suropati. Setelah pemberian gelar tersebut Kanjeng Sunan memerintahkan Ki Suro bertandak ke pondok Ki Pancawal (seorng pembesar kerajaan talaga) untuk membawakan kitab suci Al-quran yang berjumlah banyak diperuntukan sebagai pedoman di Negeri Talaga dan Galuh. Namun ditengah jalan perjalanan menuju negeri Talaga Ki Suro menemui adegan sayembara merebutkan seorang putrid cantik, barang siapa yang mampu mengalahkan Ki Wadaksi (pembesar kerajaan talaga) akan dijodohkan / dikawinkan dengan putrinya yang bernama Nyi Mas Wedara, lalu Ki Suro ikut dalam sayembara tersebut Ki Suro hanya ingin mengetahui ilmu yang dimiliki oleh Ki Wadaksi, akhir Ki Suro dapat mengalahkan Ki Wadaksi dan kemudian memeluk Agama Islam bersama-sama muridnya. Tapi Ki Suro tidak menikahi Nyi Mas Wedara, namun Putri Ki Wadaksi tersebut malah diserahkan kepada Raden Palayasa yang sebelunnya mereka saling mencintai.
Kemudian Ki Suro dibawa oleh Ki Pancawala di pondoknya, dan dijamunya dengan jamuan istimewa sambil menyerakan kitab suci Al-quran. Dengan senang hati Ki Pancawala didatangi Ki Suro, namun dalam jamuan itu Ki Suro terpesona melihat putri Ki Pancawala yang bernama Nyi Mas Ratu Antra Wulan, dalam hati Ki Suro punya keninginan untuk menjadikannya pendamping hidupnya. Namun sebelum Ki Suro mengatakan keinginannya untuk meminang Nyi Mas Ratu Antra Wulan, Ki Pancawala sudah mengatakan bahwa putrinya akan diserahkan kepada Sunan Gunung Jati yang diharapkan menjadi Istrinya, dan Ki Suro bersedia untuk mengatarkanya ke keraton Cirebon.
Dalam perjalanan menuju keraton Cirebon, sangatlah panjang dari masuk dan keluar hutan sampai naik dan turun gunung. Dalam suatu perjalanan mereka mendapati sebuah Gubug kecil ditengah-tengah hutan belantara, Ki Suro meminta beristiharat sebentar untuk menghilangkan rasa letihnya. Setelah itu mereka melanjutkan perlajalanannya menuju keraton Cirebon, namun sebelum Ki Suro menlajutkan perjalanan tiba-tiba dikejutkan dengan kedatngan Nyi Mas Rara Anten, yang meminta Nyi Mas Ratu Antra Wulan untuk dijodohkan dengan putranya. Kemudian terjadilah perang tanding yang seru pada akhirnya Nyi Mas Ratu Anten dapat dikalahkan.
Perjalanan dilanjutkan kembali, setelah sampainya di keraton Cirebon, Ki Suro menyerahkan Nyi Mas Ratu Antra Wulan dan menyampaikan amanat Ki Pancawala kepada Sunun Gunung Jati. Namun amanat Ki Pancawal yang menginginkan anaknya menikah dengan Sunan Gunung Jati tidak diterima dengan cara halus, karena Sunan Gunung Jati sesungguhnya telah mengetahui bahwa Ki Suro menyukai Nyi Mas Ratu Antra Wulan. Karena itu Sunan Gunung Jati memerintahkan Ki Suro menikahi Nyi Mas Rtau Antra Wulan.
Setelah Ki Suro dan Nyi Mas Ratu Antra Wulan menjadi suami istri, mereka membangun pedukuhan / perkampungan disebuah tegalan ditengah-tengah hutan yang dahulu terdapat sebuah gubug kecil yang mereka pernah singgahi sewaktu perjalanan dari kerajaan Talaga menuju keraton Cirebon.
Pedukuhan itu atas izin dan restu dari Sunan Gunung Jati, dan diberi nama “Tegal Gubug” yang mana nama tersebut terdiri dari dua suku kata yaitu :
·        Tegal artinya : Tanah yang dicangkul untuk ditanami
·        Gubug artinya : Rumah kecil yang terbuat dari bambu dan atapnya dari daun tebu
·        Tegal gubug : Sebuah rumah kecil yang sangat sederhana terbuat dari bamboo, yang sekitarnya terdapat tegalan (galengan) yang siap ditanami.
Peristiwa terbentuknya nama Tegal Gubug ini terjadi sekitar 1489 M. [ Sekitar akhir abad ke 15 ] pada saat kesultanan Cirebon dipimpin oleh kanjeng Syaikh Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) Cirebon. Yang merupakan salah satu Wali dari Walisongo, yang dituahkan ilmunya oleh Rekan-rekannya.
Setelah terbentuk sebuah nama pedukuhan / perkampungan Tegal Gubug, kemudian Ki Suro melanjutkan misinya untuk terus menyebarkan Ajaran Islam. Terbukti dengan pesatnya Agama Islam disekitar Masyaratnya, yang ketika itu masih mempercayai (menganut, menyembah) Agama Nenek moyangnya yaitu : Animisme (aliran/kepercayaan terhadap benda) dan Dinamisme (aliran/kepercayaan terhadap Roh) dan Hindu, Budha.

ASAL USUL CIWARINGIN

Di jaman kapungkur, sapanjang walungan Ciwaringin masih mirupa leuweung. Dina hiji dinten dongkap dua jalmi sinatria di tanah wetan, anu namina Tubagus Ismail Sakar Kedaton sareng Tubagus H. Duliman, kadua sinatria eta teh katurunan kasultanan Cirebon di subang Khairudin.
Maksud tujuan kadua sinatria eta dongkap ti leuweung gongong si magongong eta kangge nebihkeun tekanan-tekanan pamarentahan Belanda nu waktos eta ka sultanan di cepeng ku Sultan Matangaji, teras kadua sinatria eta ngabukbak tatangklan di sapanjang walungan Ciwaringin sareng ngedamel sasaungan kangge tempat netep.
Tempat nyumput maranehannana enteu pernah di kayahakeun ku Belanda, teras dararongkak jalmi-jalmiti tempat-tempat nu sanes ka tempat maranehannana. Saterasna tempat eta mungkin loba nungieusianana teras desa eta di pasihan nami “Desa Ciwaringin” sakertos name walungan nu aya didinya.
Disebab Ciwaringin kusabab di tungtung walungan aya hiji tanggul Cairingin anu ageng, luhur sareng iyuh. Dina waktos ayeuna Tubagus Ismail sareng Tubagus H. Duriman naluaran tatangkalan di leuweung Ciwaringin, didinya aya tembok tebeng anu sampe ayeuna masih aya tilas-tilasna.

ASAL USUL KLANGENAN

Kisah ini berawal ketika Kerajaan Mataram yang dipimpin oleh seorang Raja, Raja tersebut sangat tertarik dan simpati terhadap ajaran agama Islam, ia mengutus kedua putranya yakni Raden Parta Kesumaatmaja dan Raden Kesumaatmaja untuk menuntut ilmu agama Islam di Cirebon.

Pada masa itu perkembangan agama Islam di Cirebon sangat pesat dipimpin oleh Syarif Hidayatullah yang bergelar sebagai Sunan Gunung Jati. Kemudian setelah mendapat restu, Raden Parta Kesumaatmaja dan Raden Kesumaatmaja berangkat menuju Kesultanan Cirebon dan langsung disambut hangat oleh Sinuhun Cirebon.

Keduanya menjadi murid yang taat dan patuh pada ajaran agama Islam sebagaimana yang diajarkan oleh gurunya. Setelah cukup lama tinggal berguru di Cirebon, Raden Parta Kesumaatmaja memohon izin untuk pergi ke daerah Majalengka lalu tinggal di sekitar aliran sungai Cimanuk yang mengalir sampai ke Indramayu. Sedangkan adiknya Raden Kesumaatmaja menetap di Cirebon sesuai dengan perintah ayahanda dan gurunya.

Ketika datang tantangan perang Kerajaan Rajagaluh yang tidak senang terhadap perkembangan aga Islam di wilayahnya, Sunan Gunung Jati menugaskan para sepupuh Cirebon termasuk Raden Kesumaatmaja untuk menghadapi tantangan perang tersebut. Raden Kesumaatmaja dibantu Ki Ragapati, Ki Dugal, Ki Torek, dan Nyi Sebrod dengan tulus ikhlas menerima tugas untuk menghadapi perang di daerah perbatasan (sekitar Desa Pegagan). Dalam peperangan tersebut , Raden Kesumaatmaja mendapat kemenangan gilang-gemilang.

Setelah keadaan aman dan perang selesai, Raden Kesumaatmaja beserta para pembantunya diizinkan untuk mendirikan pedukuhan di hutan yang di dalamnya terdapat sebuah bukit. Pedukuhan tersebut diberi nama Wanagiri. “Wana” artinya hutan, sedangkan “Giri” artinya gunung. Sedangkan Raden Kesumaatmaja dijuluki Buyut Nampabaya, oleh karena “keikhlasannya menerima bahaya perang”.

Pada suatu saat Buyut Nampabaya beserta pengikutnya mengadakan pertemuan di bawah sebatang pohon besar yang rindang (berada di lokasi balai desa sekarang). Dalam pertemuan tersebut ia merasa “Nglangen” atau senang sekali dapat menikmati keindahan alam, terutama pemandangan ke arah selatan yang mengagumkan serta hijau dan birunya Gunung Ciremai. Selanjutnya tempat tersebut sering digunakan tempat bermusyawarah untuk membicarakan berbagai kepentingan masyarakat .

Ki Buyut Nampabaya beserta pengikutnya bersepakat memberi nama tempat pertemuan itu Klangenan. Nama tersebut diabadikan hingga sekarang untuk nama Desa Klangenan, juga nama Kecamatan Klangenan. 

 sumber : http://sastraremaja11.blogspot.com

 

ASAL USUL WATUBELAH

konon ketika perjalanan ke gendeng alang alang dari galuh ke cirebon karena dipanggil prabu siliwangi untuk mendapat titah mengepalai wilayah cirebon mau buka perdukuhan di lemah wungkuk,istirahat di bawah pohon beringin yang sangat rindang.namun tercengang dengan keadaan wilayah yang banyak batu batuan besar.wilayah tersebut sangatlah beda dengan wilayah yang ditemuinya karena banyak alang alang,hutan jati dan pesawahan.namun wilayah ini lain,banyak batu batuan besar.belum lagi keheranan hilang nambah heran lagi terdengar suara tangis bayi, di dalam batuan besar tersebut.ketika itu juga di gecik lah batuan tersebut hingga terpecah dua sama bentuk.maka bayi tersebut di asuh dan diajarkan keilmuan olehnya,dan dalam mimpinya bayi tersebut adalah anak dari bidadari atau sebangsa peri.maka dinamakanlah sela pada karena dari batu yang dipecah terbelah dua sama besar.dan dibuka suatu pemukiman penduduk oleh ki gendeng alang alang di wilayah tersebut.dalam proses pembukaan lahan pemukiman batu batuan besar tersebut di pecahkan menjadi kerikil2 dan pasir.penduduk yang dibawah oleh ki gendeng alang alang dari wilayah  sekitarnya.dan ketika dalam proses pembukaan lahan pemukiman dengan memecahkan batu batuan hingga kecil masing masing penduduk ada yang tulus melaksanakannya dan ada juga sebagian yang ingin mendapatkan imbalan (kalau sekarang imbalan jasa harta atau jasa jabatan di karesidenan).maka terjadilah peristiwa dalam masing masing penduduk bagi yang tulus jalannya memecahkan batu tdk ada hambatan dan kesulitan,sebaliknya bagi yang mengharapkan imbalan mengalami kesulitan dalam saling pecah atau tidak kompak(tdk gotong royong).ketika membuka lahan pemukiman hampir selesai di bawah batu batuan yg dipecah ada lapisan tanah pesawahan dan perkebunan dengan tanah yang subur.singkat cerita sela pada dewasa maka di buatlah suatu pendopo untuk sela pada mengajarkan ilmu ke setiap masyarakatnya.dan nama pemukiman tersebut watubelah.ketika ki gendeng alang alang mau mangkat di perintahkan sela pada untuk membuka pemukiman di wilayah indramayu bunder karena kondisi nya sama seperti wilayah sebelumnya.Dalam perjalanan pertama dan kedua lancar membawa penduduk ke wilayah tersebut dengan pesannya selalu dalam ke gotong royongan dan ketulusan.bila tidak tulus bonggan mengko panjengan bertikai karo batur lan sedulur.dalam perjalanan ke tiga bertemu dengan rombongan syeh sarif hidayatullah, karena ditanya tidak menjawab maka berkelahilah sela pada oleh rombongan syeh syarif hidayatullah.sehingga tidak sebanding maka lari ke dalam batu di gecik batu itu menjadi dua.dan masuk lagi ke batu yang lainnya.di wilayah indramayu.singkat cerita lolos lah sela pada namun mendapat hukuman oleh ki gendeng alang alang,karena yang mengejar nya itu adalah seorang sunan yang besar dan seorang pemangku tahta di cirebon sedangkan sela pada hanya sebatas rakyat jelata yang hanya di asuh.dan di asingkan ke wilayah sabrang.
Maka setelah itu wilayah watubelah dan bunder indramayu masyarakatnya dipimpin oleh pangeran cakrabuana yang merupakan mbah kuwu cirebon II setelah ki gendeng alang alang (mbah kuwu cirebon I). Dan berjalan terus menerus sebagai rakyat pemecah batu dan rakyat petani Serta perkebunan.
Adapun warisan dari ki gede sela pada sebuah kotak peti ukuran kecil di teruskan oleh pangeran cakrabuana yang diberikan oleh ke gendeng alang alang.kotak peti tersebut suatu gambaran wilayah desa watubelah dan sekitarnya dimana tiap tahunnya berubah ubah isinya.dan setiap bulan muludan di buka dlihat wujudnya. Tiap tahun upacara buka jimat telah menjadi kebudayaan setempat,jimat peti cilik dibuka didalamnya selalu berubah wujud sesuai dengan musim yang ada di desa tersebut.hingga sampai tahun 1988 upacara buka jimat pada saat muludan tersebut masih berlangsung.
Singkat cerita,setalah berlangsung beberapa keturunan berganti maka ada keturunan yang lainnya memperistrikan seorang bidadari juga. Dengan tunggangannya kuda sembrani dan setelah mangkat di kubur di wilayah tersebut sehingga kuburan tersebut menjadi makam keramat buyut sawen dan kuburan kuda nya di kubur di pesalakan makam simadu.sampai sekarang kuburannya masih ada.
Situs budaya di Desa Watubelah
1.bangunan keramat ki gede selapada
2.makam keramat buyut sawen
3.makam dawa kembar
4.makam gaman
5.makam ki kerta menggala
6.undukan batu berbentuk gapura.
Mata pencahariannya masyarakatnya:
Pemecah batu,penggali pasir,bertani dan berkebun
Semboyan hidup warisan ki gede selapada:
Bonggan sira baka silo karo dunyo (harta dan jabatan),mengkone pada pecah pada sedulur lan batur,sipate milik sedulur ojo direbut,melas karo anak putu.
Dadi manungso kudu manganne sing gusti pangeran kang sipate kemulyaan,baka dudu manungso manganne sing parkayangan kang sipate angkoro murko.
Urip kudu tulus ojo serakah sedulur kasusahan kudu di tolong/dibantu.wong tuo kudu di hormati.
Siro weru karo gusti pangeran lan ilmune dunyo asale sing wong tuo.
Hati hati/awas jangan silau dengan duniawi (harta dan tahta),nanti pecah belah sama sodara dan teman.rezeki haknya saudara jangan di rebut,nanti kena balasannya kasian anak cucu.
Sebagai seorang manusia mencari rezeki dari Allah yang sifatnya kemulyaan,kalo bukan manusia mencari rezekinya dari parkayangan yang bersifat angkara murka (kecurangan,tipu muslihat,dan melukai orang)
Hidup mesti yang tulus jangan serakah,sodara kesusahan di tolong dengan semampunya,orang tua mesti dihormati karena kita mengenal Allah karena orang tua.


ASAL USUL BEDULAN

 Sejarah Bedulan berawal pada
tahun 1556 yang saat itu
tanah bedulan masih
merupakan hutan rimba yang
tak berpenghuni dan dibawah
kekuasaan kerajaan cirebon yang saat itu kerajaan cirebon
diperintah oleh Sunan gunung
jati atau yang bergelar Syehk
Syarif Hidayatullah dan pada
saat itu kerajaan cirebon
merupakan kerajaan islam pertama di jawa barat
sehingga cirebon membina
hubungan diplomatic dengan
demak yang saat itu
merupakan kerajaan islam
terbesar di tanah jawa. Adanya keterkaitan Sejarah
antara babad bedulan dengan
astana gunung jati
Sehubungan dengan di
rebutnya wilaya Jakarta atau
saat itu yang bernama sundakelapa oleh portugis
pada tahun 1561 Masehi maka
kerajaan demak yang saat itu
diperintah oleh raden patah
sangat kawatir dengan
portugis sehingga kerajaan demak memerintahkan
seorang panglimanya yang
bernama patahillah dengan
sekitar 30,000 tentaranya
untuk mengusir portugis dari
sundah kelapa yang saat itu dirubah namanya oleh
portugis Menjadi Repoblik
Batav atau yang lebih dikenal
dengan nama Batavia. Sehubungan dengan itu maka
kesempatan itu tidak
dilewatkan oleh pihak cirebon
untuk membantu pihak
demak yang ingin menyerang
sunda kelapa karena pihak Cirebon pun merasa terancam
dengan adanya portugis di
sunda kelapa saat itu sehingga
pada tahun 1562 pihak
kerajaan cirebon mengutus
seorang panglima wanita yang bernama Nyi,Mas
Baduran untuk menyiapkan
sebuah tempat yang akan di
gunakan sebagai
persinggahan sementara
pasukan demak yang akan menyerang Batavia,Sehingga
diutuslah Nyi,Mas Baduran
untuk menyiapkan tempat
persinggahan tersebut dan
dengan seizin dari Mbah Kuwu
Cirebon atau pangeran Walang Sungsang bahwa Nyi,Mas
Baduran di persilahkan
menebang hutan yang tak
bertuan yang terletak di
sebelah utara pelabuhan
muara jati atau yang sekarang Wilayah celangcang
dan sebelum berangkat
Nyi,Mas Baduran di bekali
jimat oleh Mbah Kuwu
Cirebon Berupa Selendang
Yang menurut mbah kuwu selendang itu Nyi,Mas Baduran
akan sangat berguna dalam
melaksanakan tugasnya
untuk membuka lahan hutan
tersebut. Sesampainya di wilayah
hutan sebelah utara pelabuhan
Muara jati Nyi,Mas Baduran
menebang pohon dan
mengumpulkan rerumputan
kering yang kemudian sampai kelelahan dan berpikirlah
Nyi,Mas Baduran seandainya ia
seorang diri menebang
pepohaonan rasanya tidak
akan sanggup untuk
menampung sejumlah pasukan demak yang sangat
banyak sehingga ia berinisiatif
untuk membakarnya dan
setelah rerumputan ilalang
yang terbakar membumbung
asapnya ke angkasa kemudian Nyi,Mas Baduran
menyabatkan selendangnya
ke bara api tersebut agar api
tersebut cepat merambat
sambil menyabatkan
selendang ia mengucap sampai dimana bara api ini terjatuh
maka tempat tersebut adalah
tanah baduran. Setelah bara padam Nyi,Mas
Baduran kemudian berkeliling
untuk memastikan batas-
batas wilayahnya dan
akhirnya bara tersebut jatuh
sampai wilayah Desa Bojong Dan batas desa bakung
sehiingga kigede bakung
merasa tersinggung dengan
Nyi,Mas Baduran yang
menurutnya telah merampas
tanahnya sehingga terjadi pertikaian atau perkelahian
antara kigede bakung dengan
Nyi,Mas Baduran di wilayah
tapal batas bakung dengan
tanah bedulan sekarang
konon katanya perkelaian itu sampai berlangsung
berminggu-minggu sampai
keduanya kehabisan tenaga
dan kesaktian sehingga
sampai pada saat kigede
bakung merasa kalah dan mundur tetaoi kemudian ada
tanaman labuhitan yang
tersangkut di kaki Nyi,Mas
Baduran sehingga terjatuh
melihat hal seperti itu kigede
bakung menghunuskan kerisnya sehingga Nyi,Mas
Baduran terluka tetapi
Nyi,Mas Baduran tidak hanya
diam sempat juga menusukan
kerisnya ke tubuh kigede
bakung sehingga ki gede bakung tewas di tempat itu
tetapi luka taklama setelah
kigede bakung meninggal
Nyi,Mas Baduran pun
menyusul tidak kuat tetapi
sebelum Nyi,Mas Baduran meninggal ia sempat berpesan
kepada anak cucu agar kelak
jangan menanam pohon labu
hitam tersebut di tanah
bedulan sehingga sampai
sekarang masyarakat bedulan tidak ada yang berani
menanamnya. Mendengar kabar Nyi,Mas
Baduran telah meninggal
pihak keraton cirebon sangat
menyayangkan hal tersebut
sehingga di utuslah putri dari
Nyi,Mas Baduran sendiri yang bernama Nyiu,Mas Pulung
Ayu dengan didampingi
pangeran jaya lelana untuk
menguburkanya secara layak
dan meneruskan tugasnya
untuk mempersiapakan sebuah padukuan sebagai
persinggahan pasukan Demak
yang akan tiba dan kemudian
dirampungkanlah tugas
Nyi,Mas Baduran oleh
pangeran jaya lelana dbersama dengan Nyi,Mas
Pulung ayu dan setelah itu nyi
mas Pulung Ayu memutuskan
untuk tinggal di daerah
baduran untuk meneruskan
dan merawat kuburan dari sang ibunya.Setelah itu pada
tahun 1563 datanglah tentara
demak yang di pimpin oleh
Fatahillah dan di seranglah
Batavia dan portugispun
dapat dikalahkan dan kemudian Repoblic batav di
ganti namanya menjadi Jaya
Karta yang artinya Kota
kemenangan dan jaya karta
sekarang dikenal dengan
nama Jakarta setelah di taklukanya Batavia pada
tahun 1563 maka banyak dari
tentara Demak yang memilih
untuk tinggal di padukuan
baduran sehingga padukuan
baduran yang sebelumya hanya tempat persinggahan
kini menjadi sebua pedukuan
yang ramai akan
penduduknya dan pada tahun
1565 baduran resmi menjadi
sebuah desa yang di kepalai oleh seorang akuwu yaitu
kuwu wertu kkemudian
pada tahun 1576 desa baduran
di naikan setatusnya menjadi
pademangan dengan seorang
demang Pangeran jaya lelana menjadi demang yang
bergelar adipati Suranenggala.
Kemudian pada tahun 1782
pihak kerajaan cirebon yang
saat itu sudah lemah
wilayahnya sedikit demi sedikit dikuasai oleh pihak
belanda atau VOC Saat itu
jendral Van hotman sebagai
ajudan dari pada Dengles
memerintahkan agar
pademangan baduran dihilangkan dan diambil alih
kekuasaanya oleh residen
Cirebon yang bermarkas di
kerucuk sekarang dan tanah
bedulan di bagi dua menjadi
karang reja dan tanah baduran dan mulai saat itu
nama baduran berganti
menjadi Bedulan
menggunakan loga belanda
dan bedulan menjadi desa
kembali kemudian pada tahun 1952 bedulan di pecah menjadi
dua bagian yaitu desa
Suranenggala kidul atau
bedulan kidul dan
Surangenggala Lor Atau
Bedulan Lor kemudian pada tahun 1982 bedulan lor
dipecah kembali menjadi dua
desa yaitu Suranenggala Lor
Dan Suranenggala dan bedulan
kidul dipecah menjadi dua
desa pula yaitu desa suranenggala kidul dan
suranenggala kulon.Dan
menurut perda no 17/02/12/
thun 2006 suranenggala
dijadikan nama kecamatan
secara resmi dan sampai sekarang Suranenggala adalah
nama desa dan kecamatan dan
nama bedulan adalah nama
dari persatuan dari desa-desa
tersebut.
Sumber :  https://sanyramadhan.wordpress.com


ASAL USUL KARANGMEKAR

Jumat, 15 Juni 2012


SEJARAH NAMA DESA KARANGMEKAR

Asal Cerita Rakyat Desa Karangmekar,Kecamatan Karangsembung,Kabupaten Cirebon
Asal dari Desa Kubangkarang dan terwujud dari Desa Kubangkelor dan Desa Karangsembung Wetan.

Pada masa zaman Wali Sanga,Syeh Syarif Hidayatullah,Sultan Gunung Jati Cirebon,sebagai Imam Wali dan sebagai Penasihat Wali ialah Pangeran Cakra Buana alias Embah Kuwu Sangkan alias Embah Kuwu Cirebon.

Kisah pada suatu ketika di Keraton Cirebon sedang mengadakan musayawarah yang di hadiri oleh Sultan Kalijaga,para Pangeran Cirebon dan hadiri pula oleh Embah Kuwu Cirebon,dalam musyawarah tersebut sedang memperbincangkan rencana untuk mmembuat suatu kampung/desa/pedukuhan yang akan diberi Gebang Kinatar.

Didalam musyawarah mendapat keputusan bahwa Emah Kuwu Cirebon untuk di tugaskan mencari tempat kesebelah timur  yang ditemani oleh gadeknya yakni Embah Berai,adapun Sultan Cirebon dan Sunan Kalijaga,serta para Pinangeran ke daerah Lurah Agung Kuningan.

Keberangkatan Embah Kuwu Cirebon Girang yang disertai Embah Berai sambil menunggangi JaranArbapuspa /Kuda  Sembrani menuju kearah timur,dikarenakan keadaan masih hutan belantara maka dalam penelitian sangat hati-hati sebab untuk dijadikan suatu Pedukuhan/desa,dalam perjalanan Embah Kuwu Cirebon dan Embah Berai sampailah di suatu tempat,beliau melihat suatu Cahaya yang sangat menarik perhatian,setelah di telusuri terdapat dataran yang resik dan ada sebuah Kubang/Balong,kemudian Embah Kuwu Cirebon bersemedi,agar kelak di hari kemudian akan menjadi desa yang Aman Tentrem Loh Jinawi Kerto Raharjo,kaya orang rerawat miskin Ora Gegolet [Hidup Sederhana] setelah mendapatkan Rahmat dari Allah Yang Maha Kuasa,Embah Kuwu dengan memandang yang jauh meyakinkan,bahwa tempat ini bisa dijadikan Pedukuhan/Desa,kemudian untuk tanda bukti dan ciri,Embah Kuwu Cirebon menancapkan Tongkat disebelah barat Kubangan dan Embah Kuwu bersama Embah Berai dengan menunggang Kuda/Jaran tersebut menuju Lurah Agung Kuningan dimana para Wali dan Pangeran menunggunya,kemudian Embah Kuwu Cirebon melaporkan hasil kerjanya kepada Sultan Cirebon,sambil menunjuk kearah utara dengan berbahasa jawa,KUH BANG ELOR ANA TEMPAT KANG BAGUS LAN RESIK KANGGO DI DAIAKEN PENDUKUHAN/DESA LAN WIS DI UPAI CIRI/tanda sebelah Kulon Kubang wis ditancepi tongkat.

Yang akhirnya di dalam musyawarah Sultan Cirebon tertarik dengan kalimat/pembicaraan Embah Kuwu Cirebon,maka minta persetujuan bahwa penduduk/Desa diberi nama''KUBANGKELOR'' mengambil kalimat dari KUH EBANG DINGIN KERSANING MAHA SUCI para wali dan para pinangeran sangat menyetujuinya untuk untuk diberi nama''KUBANGKELOR''.

Menurut cerita bahwa Tongkat Embah Kuwu Cirebon yang di tancapkan kersaning Yang Maha Kuasa lan Pemurah menjadi sebatang Pohon Gebang.

Yang selanjutnya di musayawarahkan untuk membuat pedukuhan/desa yang pantas untuk memeliharanya,akhirnya hasil musyawarah diserahkan kepada ke 4 orang anaknya Embah Kuwu Cirebon dengan nama masing-masing :

1.Sang Ratu Imas Geulis Anom
2.Pangeran Guru Maya,yang ditempatkan disebelah Girang dan Kawentar Hulu Dayeuh.
3.Pangeran Gegesang/Pangeran Maya Giri/Pangeran Panuhunan yang ditempatkan ditengah dayeuh.
4.Pangeran Sang Hyang Rancasan yang di sebut juga Pangeran Giri Laya[Pangeran Seberang Lautan]
   yang di tempatkan sebelah utara dengan Kawentar Birit Dayeuh.

Dalam melaksanakan membuat desa tersebut Empat bersaudara sangat bersatu bahu membahu dan dibantu oleh Masyarakat yang berdatangan berasal dari daerah Pasundan.Di dalam keputusan musyawarah seminggu sekali setiap hari Selasa di adakan musyawarah yang selalu dihadiri Embah Kuwu Cirebon Girang dan tidak ketinggalan dihadiri oleh Embah Berai yang selalu menunggangi Jaran Se,brani,dan di sebelah barat pohon Gebang di buat Istal/tempat Kuda dan sering di sebut dengan Blok erbang/Pagebangan[sebelah Timur menjadi Balai Desa sekarang] setelah menjadi Desa Kubangkelor  keadaan menjadi aman tentram kerta raharja banyak masyarakat berdatangan dari daerah Kuningan untuk menjadi warga Desa Kubangkelor.

Dengan singkat cerita setelah Wafatnya ke Empat Bersaudara yang dikebumikan di masing-masing tempatnya,selanjutnya dalam melanjutkan pemeliharaan Desa dilanjutkan oleh keturunannya.

Terlisah yang melanjutkan mengurus Desa Kubangkelor adalah Embah Buyut Warsi/Embah Buyut Gembeng,yang mempunyai dua anak laki-laki yang pertama Ki Buyut Bekong dan ditempatkan sebelah Selatan Laut sekarang Desa Ender,dan yang ke dua Ki Buyut Winangun yang ditempatkan di sebelah Selatan Jalan laut yang sekarang Desa Pangenan pada waktu itu sebagai Cantilan Desa Kubangkelor.

Kehidupan dan penghidupan masyarakat Desa Kubangkelor kebanyakan para petani yang di pimpin langsung oleh Embah Buyut Warsi/Embah Gembeng.

Terkisah sewaktu musim menanam Padi dan kebetulan saluran pengairannya bersatu dengan Tanah Sawah Desa Karangmalang sedangkan pesawahan rakyat Kubangkelor,yang berada di sebelah Utara yang sekarang Blok Putat.Rakyat Tani Desa Kubangkelor setiap mengairi sawahnya selalu diganggu oleh Ki Buyut Jasmiran/Buyut Karangmalang,sedangkan Ki Buyut Jasmiran tidak pernah mencari air ke girang yang akhirnya oleh masyarakat di laporkan kepada KiBuyut Warsi/Buyut Gembeng oleh karena rasa tanggung jawab kepada masyarakat demi kemajuan pertanian yang akhirnya Buyut Warsi turun tangan dan diperintahkan kepada para petani supaya mengairi sawahnya dan akan diawasi oleh Buyut Warsi,ternyata kketika rakyat Tani sedang mengairi sawahnya,maka oleh Ki Buyut Jasmiran saluran air kejurusan Blok Putat di tambaknya rapat-rapat dan airnya di alirkan semuanya ke tanah Desa Karangmalang setelah di ketahui atas perbuatannya Ki Buyut Jasmiran tersebut maka oleh Ki Buyut Warsi yang akhirnya terjadilah perkelahian antara ki Buyut Jasmiran dan Ki Buyut Warsi dikarenakan Ki Buyut Jasmiran tidak mengakui atas perbuatannya,pertarungan/perkelahian terjadi selama 7 hari 7 malam masing-masing mempunyai kekuatan kesaktian,kekuatan Ki Buyut Jasmiran betul-betul kuat totosan bojana,kulit tidak mempan dengan segala perkakas,adapun kekuatan Ki Buyut Warsi/Gembeng mempunyai ilmu Banyu Sakti,apabila terkena sabetan Golok/Pedang bila terkena mengeper atau lunak seperti kena benda Karet dengan kelihatan Ki Buyut Warsi setiap memukul/menyabetkan Pedang/Goloknya selalu satu tempat saja,dengan pemikiran sekalipun bagaimana kuatnya kalau di sabet satu tempat pasti hancur,maka ternyata Buyut Jasmiran menyerah kepada Ki Buyut Warsi/Gembeng,yang akhirnya Ki Buyut Jasmiran mengeluarkan kata-kata kepada anak cucunya/kepada rakyat Karangmalang jangan kamu berani kepada rakyat Desa Kubangkelor dan beliau terus permisi pulang setelah memberikan amanat,Ki Buyut Jasmiran tidak pulang ke rumahnya tapi terus berdiam di Gubugnya di sebelah Utara Karangmalang sampai pada Wafatnya dan sampai sekarang dinamakan Blok Jasmiran adapun Ki Buyut Warsi terus pulang kerumahnya yang berada di Blok Tengah Dayeuh/Blok Keramat sampai Wafat.

-Terkisah entah Kuwu ke berapa Kuwu Kubangkelor namanya Bapak Pasmen sampai tahun 1902

-Pada tahun 1914 Desa Karangsembung tidak dapat melunasi Pajak maka oleh Pemerintah Daerah di
 Mekarkan di bagi menjadi dua Desa sebelah Barat nama Desa Karangsembung Kulon dan sebelah Timur
 Desa Karangsembung Wetan yang menjabat bapak Ijang yang melunasi pajak waktu itu Desa Kubangkelor

Pada tahun 1918 di adakan pemilihan Kuwu Desa Karangsembung Wetan dan terpilihlah Bapak Ahmad Bodong,dan diberhentikan tidak hormat dikarenakan melanggar administrasi,kemudian oleh Pemerintah Kabupaten Cirebon di tawarkan kepada Kuwu Karangtengah untuk menyelesaikan administrasi Desa Karangsembung Wetan akan tetapi tidak bersedia dan oleh Pemerintah Kabupaten Cirebon di tawarkan kepada Desa Kubangkelor pada waktu itu Kuwunya bapak Natawijaya dan sanggup bersedia untuk menyelesaikan administrasi.Tahun 1920,Kuwu Natawijaya mengadakan musyawarah yang disaksikan oleh Kecamatan dan Kabupaten untuk menyatukan Dua Desa yaitu Desa Kubangkelor dengan Karangsembung Wetan diambil Kubang dan Desa Karangsembung Wetan diambil Karang dijadikan satu Desa menjadi Desa Kubangkarang,bapak Kuwu Natawijaya sampai tahun 1928 sebagai Kuwu.
Terus berganti Kuwu :

-Bapak Kuwu Durgi tahun 1928-1932
-Bapak Kuwu Sutawijaya tahun 1932-1941
-Bapak Kuwu Emon tahun1941-1945
-Bapak Kuwu Saptari tahun 1945-1947

Dalam tahun 1947 masa kedaulatan rakyat yang menjabat Kuwu adalah Bapak Abdurahman jabatan Jurutulis.

Dalam tahun 1947 Agresi Belanda kembali menjajah Indonesia,semuanya para aparat Pemerintahan Desa Kubangkarang Angkatan 1945 meninggalkan Desa dan turut serta berjuang dengan Tentara Keamanan Rakyat[TKR].

Pemerintahan Desa kembali dipimpin oleh Bapak Saptari,Perangkat Desa dalam tahun 1948 seorang Pejuang yang melawan Belanda brnama Bapak Jarsa setelah tertembak sehingga mati oleh pasukan patroli Serdadu Belanda,sewaktu sedang melakukan  ke Desa Kubangkarang.

Dalam tahun 1949 Pemerintah Kedaulatan Rakyat kembali merdeka,Pemerintah Belanda kembali kenegerinya dan Pemerintahan Desa Kubangkarang kosong pada saat itu,atas kebijakan Bapak Bupati Cirebon,menunjuk Bapak Abdurahman menjabat kembali untuk menyelesaikan administrasi Desa dan menyusun aparat Pemerintahan Desa,masyarakat desa mendukung pencalonan Kuwu tetapi Bapak Abdurahman tidak mau dicalonkan untuk menjadi Kuwu.

Pada tahun 1950 mengadakan pemilihan Kuwu desa Kubangkarang yang terpilih Bapak Kusba sampai tahun 1967,pada tahun 1967 mengadakan pemilihan Kuwu Desa Kubangkarang calonnya ada Tiga yaitu Bapak Kusba,Bapak Taryan,Bapak Warja,antara Bapak Kusba dan Bapak Taryan menang tipis beda satu saja yang dimenangkan oleh Bapak Taryan dari ABRI yaitu anggota CPM Cirebon.

Pada intinya : desa Karangmekar adalah Pamekaran Desa Kubangkarang
Batas dan Luas Wilayah
Desa Karangmekar,Kec.Karangsembung Kab.Cirebon
A.Luas Wilayah desa232.914 Ha/Km
B.Batas Wilayah
- Sebelah Utara : Desa Japura Kidul
- Sebelah Selatan : Desa Kubangkarang
- Sebelah Barat : Desa Sarajaya
- Sebelah Timur : Desa Karangmalang

Demikian kiranya bila ada kurang lebihnya mohon ma'af dan kami berharap untuk masyarakat Kubangkelor/Karangmekar patut bangga ternyata menurut sejarah Desa Kubangkelor adalah termasuk Desa yang menyimpan sejarah para leluhurnya yakni Prabu Kiansantang alias Embah Kuwu Cirebon Girang alias Eyang Cakrabuana alias Embah Kuwu Sangkan dan ditempati oleh keturunannya Para Pangeran Cirebon,harapan kami sebagai anak cucu dan keturunan jangan melupakan jasa beliau untuk senantiasa mengirimi do'a sebagai rasa penghormatan dan tali silaturahim baik dunia maupun talisilaturahim akhirat kang arane kirim Do'a. semoga Desa yang kita cintai mendapatkan Rhido Allah menjadi Desa kang Makmur seperti pada zaman para leluhur kita terdahulu.Amin

 

ASAL USUL DESA TEGALWANGI


Pada zaman sinuhun Sunan Gunung Jati Cirebon menyebarkan Islam, di Blok Wadas berkuasa seorang Ki Gede bernama Buyut Sasmita. Ia tinggal bersama seorang putrinya Nyi Mas Semantra, yang mempunyai paras dan raut wajah yang sangat cantik, sehingga banyak lelaki yang bermaksud melamarnya. Oleh karena yang melamar berdatangan dari berbagai daerah, maka untuk memilih calon suaminya diadakanlah sayembara dengan syarat-syarat sebagai berikut :

“Barangsiapa yang dapat membuat lampit dari rotan untuk menutupi bale gede tempat pemidangan dan dapat diselesaikan dalam satu malam, maka orang itulah yang akan menjadi suaminya”

Di antara peserta sayembara ada seorang pinangeran bernama Pangeran Kejaksan. Ia adalah abdi para wali yang bersama-sama dengan Sunan Kalijaga berjasa memperjuangkan dan menyebarkan agama Islam di wilayah Cirebon. Pangeran Kejaksan pada waktu melamar telah membawa rotan (penjalin – bahasa Cirebon) yang dibawanya dalam sebuah pedati gede. Pedati gede tersebut sampai sekarang masih ada di daerah Pekalangan Cirebon.

Perjalanan Pangeran Kejaksan dengan membawa rotan telah tiba di perempatan Sikere, namun ia tidak dapat meneruskan ke Tegalwangi, oleh karena jalan yang akan dilalui pedati gede terlalu sempit. Muatan rotan lalu dibongkar di Sikere, sehingga daerah tersebut dikenal dengan nama Blok Jalinan yang diambil dari nama rotan (penjalin). Sedikit-sedikit rotan diangkut ke Kebon Suro tempat balai gede berada sebagai pemidangan Nyi Mas Semantra. Setelah rotan terkumpul seluruhnya, pada malam harinya Pangeran Kejaksan mengerjakan lampit dari rotan sesuai permintaan Buyut Sasmita.

Sekitar tengah malam, pembuatan lampit dari rotan yang dikerjakan Pangeran Kejaksan hampir selesai. Nyi Mas Semantra yang mengetahui lampit yang dikerjakan Pangeran Kejaksan hampir selesai, menjadi bingung. Untuk menggagalkan usaha Pangeran Kejaksan, Nyi Mas Semantra melakukan semedi tidak jauh dari tempat pembuatan lampit. Setelah bersemedi, tiba-tiba pada lewat tengah malam terdengar bunyi ayam berkokok dan burung-burung berkicau pertanda hari telah menjelang pagi. Akhirnya Pangeran Kejaksan menghentikan pembuatan lampit dari rotan tersebut, padahal pekerjaannya hampir diselesaikan. Sebenarnya masih banyak waktu bagi Pangeran Kejaksan untuk menyelesaikan pembuatan lampit tersebut, namun permohonan Nyi Mas Semantra melalui semedi rupanya terkabul, hingga Pangeran Kejaksan dinyatakan gagal, tidak tepat waktu.

Setelah Pangeran Kejaksan mengetahui usahanya gagal, ia lalu berkata, “Biar cita-cita mempersunting Nyi Mas Semantra gagal, namun wanita di sini akan kawin dengan lampit-lampit penjalin.”

Kata-kata Pangeran Kejaksan itu menjadi kenyataan. Hingga sekarang daerah Tegalwangi atau Tegalmantra (diambil dari nama Nyi Mas Se”mantra”) terkenal sebagai pengrajin rotan atau penjalin, yang dipasarkan ke berbagai daerah bahkan diekspor ke luar negeri.

Desa Tegalwangi hingga tahun 1904 terdiri dari empat desa, yaitu Desa Tegalwangi Timur (Tegalmantra Timur), Tegalwangi Barat (Tegalmantra Barat), Desa Wadas dan Desa Asinan, dengan nama Kuwu/Kepala Desa yang diketahui diantaranya adalah Yarsina, Arsewi, Kanapi dan Mukayim. Pada tahun 1905 keempat desa tersebut digabungkan menjadi satu desa dengan nama Desa Tegalwangi.


Nama Kepala Desa Tegalwangi yang diketahui diantaranya :

NO. NAMA TAHUN KET

1 KESA 1905-1910

2 MARJUKI 1910-1912

3 KESA 1935-1948

4 MURDINGO 1949-1954

5 JAYANI 1954-1960

6 KABOL 1960-1968

7 MUSTAKIM 1968-1976

8 SUPRIYADI 1976-1986

9 DUDUNG SUPRIYATNA 1986-1989 Pjs

10 KADIMAN SAKIM 1989-1994

11 DIDIN WAHYUDIN 1995-1996 Pjs

12 SUGIYO 1996-1998 Pjs

13 HARDOMO 1998-2000 Pjs

14 MOH. DHOHIR, SE 2000-2001 Pjs

15 TEGUH TRIYONO 2002-2011

16 ASUN 2011-Sekarang
Sumber : http://ibnuabye.blogspot.com

ASAL USUL DESA JATISEENG

Nama Desa Jatiseeng erat kaitannya dengan Desa Leueweunggajah yang dimulai sejak penyebaran Islam di Cirebon oleh Syech Maulana Datuk Kahfi atau Abdul Kadir Jaelani yaitu seorang wallayullah dari Mekkah.
Banyak versi tentang sejarah lahirnya Desa Jatiseeng, tapi kita coba ikuti versi dari para sejarawan dan seniman yang diterbitkan Dinas Dikbud Kabupaten Cirebon dan tidak terlepas dari sejarah Desa Leuweunggajah.
Semula hanya sebuah pedukuhan kecil, Leuweunggajah berkembang pesat karena banyak dijadikan tempat singgah orang, tak heran penduduknyapun semakin padat. Sehubungan dengan itu konflik antar wargapun kerap terjadi dan tidak jarang sampai melakukan perang tanding. Oleh karena itu diadakan musyawarah untuk mengatasi kemelut dengan membagi Desa Leueweunggajah dan Desa Jatiseeng.
Nama Jatiseeng sendiri merupakan usulan para tokoh bahwa nama desa harus didasarkan pada peristiwa menarik dan luar biasa, yaitu bahwa ada pohon jati yang sangat besar dipinggir jalan sebelah selatan (dulu Jalan Pramuka sekarang Jalan Pangeran Walangsungsang) yang kerap mengeluarkan bunyi ‘saheng’ suara gemuruh seperti sedang menanak nasi. Suara saheng tersebut kemungkinan sebagai desiran suara ular besar atau ular siluman yang berada dilubang bawah pohon jati tersebut. Sampai saat ini, dibekas tumbuhnya pohon jati itu masih suka diberi sesajen pada waktu malam malam tertentu, karena dianggap keramat. Penulis berusaha mencari tahu posisi tepat pohon itu, ternyata ada disebuah Gang Kecil depan Sekolahan Santo Thomas.
Karena terdapat hal-hal yang aneh di pohon jati itu, akhirnya ditebanglah dan sebagian kayunya dijadikan ‘kohkol’ atau kentongan. Sekarang kentongan itu sudah rapuh dan teronggok menjadi saksi bisu, disalah satu sudut ruangan di Balai Desa Jatiseeng.
Pada tahun 1981, dengan alas an jumlah penduduk semakin padat, maka desa Jatiseeng dimekarkan menjadi dua, yaitu : Desa Jatiseeng dengan Kuwu Jenal dan Desa Jatiseeng Kidul dengan Kuwu Moch. Mu’min. Tidak hanya itu, selang beberapa tahun kemudian Desa Jatiseeng dimekarkan kembali menjadi dua yaitu Desa Jatiseeng dan Desa Damarguna.
Para Kuwu Di Desa Jatiseeng :
  1. Kuwu Bujang
  2. Kuwu Rasitem
  3. Kuwu Rawiden
  4. Kuwu Kanidjan
  5. Kuwu Asiah
  6. Kuwu Kasidem
  7. Kuwu Durahman
  8. Kuwu Kemar Baindar
  9. Kuwu Natawijaya
  10. Kuwu Imam
  11. Kuwu Maskat
  12. Kuwu Punuk
  13. Kuwu Kusen
  14. Kuwu H. Afandi
  15. Kuwu Wiradinata
  16. Kuwu Mukid
  17. Kuwu Wasjud
  18. Kuwu Rd. Armas
  19. Kuwu Jenal
  20. Pjs Kuwu Didi Supriadi
  21. Pjs Kuwu Najib
  22. Kuwu Tarno
  23. Pjs Kuwu Carda
  24. Pjs Kuwu Soemarno M.Th
  25. Kuwu Carda
  26. Pjs Kuwu M. Nugraha
  27. Kuwu Soemarno M.Th (2011-sekarang)   
Sumber :  http://forumkota.blogspot.com

ASAL USUL DESA BANDENGAN

Bandengan adalah sebuah desa yang terletak di pinggir selat jawa, disebelah timur berbatesan dengan desa citemu, sebelah barat berbatesan dengan desa mundu, dan disebelah selatan berbatesan dengan desa luwung.
A.    Pembabadan Desa Bandengan
Pada masa kesultanan cirebon telah tinggal seorang yang bernama pangeran raja prabu atau ki gede krapyak atau ki tudu, di sebuah daerah yang bernama krapyak, atau sekarang di sebut desa bandengan. ki gede prabu berasal dari kesultanan cirebon, bliau menduduki krapyak bersama dengan anaknya yang bernama Nyimas Naga Runting. Nyimas naga runting adalah sosok wanita yang buta dan misterius, dia mempunyai kebiasaan memakan binatang hidup-hidup. Pangeran raja prabu membangun sebuah tempat tinggal yang sederhana di krapyak.
            Dilain tempat ada seorang Duda yang bernama sultan mata ngaji, dia ingin  mempunyai istri yang mirip dengan istrinya yang dulu, kemudian ada seorang pembantu dari sultan mata ngaji yang bernama Kilayaman, berkata kepada sultan mata ngaji, “keinginan tuan untuk memiliki istri yang mirip dengan istri tuan yang dulu akan tercapai”. Lalu sultanpun percaya terhadap perkataan Kilayaman,” kira-kira dia ada di mana?”, tanya Sultan Mata Ngaji. Di daerah krapyak tuan, jawab Kilayaman. Ahirnya keduanya pun pergi ke krapyak. Kilayaman pada saat itu berbohong, padahal pada kenyataanya tidak ada wanita yang mirip dengan istri dari sultan mata ngaji tersebut.
            Kilayaman telah bekerja sama dengan pangeran raja prabu, untuk mengubah anak dari raja prabu menjadi seperti istri sultan mata ngaji. Kemudian raja prabu dan kilayamanpun berhasil mengelabuhi  sultan mata ngaji, dan dinikahilah Nyimas Naga Runting oleh Sultan Mata Ngaji. Pada waktu itu sultan mata ngaji tidak mengetahui keadaan sebenarnya dari Nyimas Naga Runting, sultan mata ngaji tidak mengetahui bahwa Nyimas Naga Runting itu Buta.
Kurang dari 40 hari, Sultan Mata ngaji memergoki istrinya dengan mulut penuh dengan darah, setelah di selidiki ternyata istrinya itu memiliki kebiasaan memakan binatang hidup-hidup. Ahirnya kebohongan dari Kilayaman dan Raja Prabu pun terbongkar. Lalu Sultan mata ngaji meninggalkan nyimas naga runting, karena tidak suka dengan kebiasaan istrinya tersebut.
Dengan keadaan anak semata wayangnya di tinggal oleh suaminya itu, raja prabu pun tidak terima. Raja prabupun memnuntut pertanggung jawaban dari Kilyaman yang telah menjodohkannya. Tuntutan dari raja prabu adalah bahwa Kilayaman harus menikahi anaknya tersebut. Kilayaman menolak tuntutan dari raja prabu, karena dia mengetahui keadaan yang sebenarnya dari Nyi Mas Naga Runting. Kilayaman mau menerima tuntutan dari raja prabu, tetapi dia memberikan satu syarat kepada raja prabu, yakni Pertempuran antara raja prabu dan kilayaman, lalu raja prabupun menerima syarat itu. Pertempuran itu pun memporak porandakan daerah krapyak dan sekitarnya sehingga hutan menjadi rata. Pertempuran itu pun di menangkan dimenangkan oleh Kilayaman. Kesimpulannya desa bandengan ada karena adanya perang yang memporak porandakan atau meratakan daerah tersebut.
  1. Penamaan Desa Bandengan.
Pada tahun 1911 krapyak dihuni oleh masyarakat dan sudah mempunyai pemimpin yang di sebut Kuwu. Tidak ada seseorangpun masyarakat bandengan yang mengetahui nama asli dari Kuwu pertama tersebut, tetapi masyarakat bandengan menyebutnya dengan panggilan Kuwu Pengeran. Yang memberi nama daerah tersebut Desa Bandengan adalah Kuwu pengeran, karena pada waktu itu terdapat beberapa ternak bandeng atau Balong yang isinya ikan Bandeng.
  1. Nama-nama Kuwu yang Telah Memimpin Desa Bandengan
Kuwu pengeran
Madria→Darjan→Mustopa→Sanuci→Suwarna→Sofyan
Sampai sekrang luas daerah bandengan adalah 67 Hektar.

 ASAL USUL DESA SERANGWETAN

Waktu itu sunan gunung jati menyerang kerajaan pajajaran tujuan agar   kakeknya (sribaginda Parbu Siliwangi) masuk islam kembali, maka dari penyerangan tersebut kemenangan ada di pihak Sunan Gunungjati dan kekalahan di pihak Prabu Siliwangi maka dari pada malu Prabu Siliwangi menebarkan lidi (sada lanang) hilang sirnalah kerajaan pajajaran dan berubah menjadi hutan belantara, wadiya balaya lenyap, (Prabu Siliwangi ngahiyang).
Desa Serang
Sambil melepas lelah Pangeran Sutajaya Upas bersama istrinya yang dikawal oleh prajurit pilihannya diantaranya :
1.      Wira Permana
2.      Wira Sonjaya
3.      Wira Bama
4.      Wira Sakti
Berteduhlah (Pangeran Sutajaya Upas) dibawah pohon asem dan para pengawalnya diperintahkan mencari air minum, kelihatan dari arah selatan yaitu hutan cikoneng dua sosok macan (harimau) yang satu berbulu loreng yang satu berbulu kelabu setelah dekat Pangeran Sutajaya Upas mengheningkan cipta mohon petunjuk kepada  Allah Swt sebetulnya siapakah kedua macan tersebut? setelah ada wangsit bahwa yang datang itu bukan sembarang harimau maka setelah harimau berhenti dan duduk didepan pangeran sutajaya upas dan istrinya, menyapalah Pangeran Sutajaya Upas pada kedua harimau tersebut “kisanak” saya tahu kisanak bukanlah harimau biasa tapi perwujudan dari manusia, kemudian secara tiba-tiba kedua macan tersebut menyapa “benar”! jawab  harimau kemudian berubahlah wujud harimau tersebut menjadi 2 (dua) punggawa, kemudian menjawab “kami adalah kakak beradik bernama Ki Raksagati dan Ki Wanagati”, kami sudah jauh berjalan menuruti kaki saya melangkah, kami mencari tempat yang tenang setelah kami lari dari pajajaran setelah Pajajaran (Prabu Siliwangi) di serang oleh cucunya Sunan Gunungjati supaya masuk islam kembali, Kami berdua lari kearah timur melintasi gunung, jurang mencari perlindungan dan ingin menetap dikawasan Cirebon, Prabu Siliwangi telah ngahiyang beserta kerajaannya (hilang sirna) Kami ingin menetap di Cirebon dan ingin mengabdi walau tidak langsung pada sunan Gunungjati Kami berdua mengelana kearah timur melewati gunung-gunung dan tibalah kami di daerah ini, daerah apa ini namanya Pangeran?, maka Pangeran Sutajaya Upas berkata sehubungan dengan daerah ini kering dan susah air untuk minum inilah cisaat dan saya berteduh disini yaitu dibawah pohon asem maka dinamakan asem payung, kemudian kedua bersaudara bercerita pula panjang lebar tentang Pangeran Karang Kendal yang telah merampas seluruh kerajaan Raja Galuh, setelah itu kedua kakak beradik ini mohon pandangan petunjuk dari Pangeran Sutajaya Upas kemudian Pangeran Sutajaya Upas menunjukan arah untuk berjalan kearah utara timur, kemudian Kisanak sebaiknya menetaplah didaerah itu, tanahnya luas hamparannya landai dan kapan-kapan tanah tersebut akan subur makmur bisa ditanami padi, kemudian Bergembiralah dan segera dan berpamitan kedua bersaudara itu, kemudian pangeran sutajaya upas berujar Kalau tanah ada airnya dan bisa ditanami padi itu “serang-serang” yang berarti sawah, Sampailah dimana tempat yang ditujukan Pangeran Sutajaya Upas, kemudian kedua bersaudara bermukim dan bercocok tanamlah dan tempat itu karena beliau berasal dari sunda maka “serang” yang berarti sawah saking rajinya Ki Rasgati dan Ki Wanagati memperluas tanah garapanya yaitu kata orang sunda Babak-Babak maka tempat itu disebut babakan Dikarenakan beliau bercocok tanamnya luas untuk menjaga dari gangguan-gangguan konon kabarnya beliau punya ilmu dari pajajaran yang sewaktu-waktu kelihatan ada wujud harimau yang sampai sekarang di sebut macan serang
Diceritakan konon : Ki Raksagati dan ki Wanagati setiap muludan ikut menghadiri di Kesultanan Cirebon ikut tuguran (tugas jaga) dan berupa macan (harimau)
Kemajuan zaman terus pesat maka pada tahun 1928 oleh Pemerintah Colonial Belanda setelah penjajahan belanda mendirikan pabrik gula, maka dibuatkan bendungan untuk pengairan tanaman tebu, Pada waktu mengerjakan bendungan ada orang yang dipukul oleh balok pintu bendungan sampai meninggal maka disebut Kemplang
Keluar dari pedukuhan serang ada sungai besar yang konon ceritanya apabila huru hara dari arah mana saja asal bisa melewati sungai itu pasti beres tidak ada ada apa-apa maka sungai itu dinamakan Kali Ciberes
Alkisah : Ki Rasgati dan Ki Wanagati
Diantara keturunannya ada keturunannya yang bernama Ranggagati  konon Ranggagati itu cukup kaya dan diangkat menjadi sesepuh dusun serang (kalau sekarang kuwu) karena kekayaannya maka lantai rumahnya digelar uang ringgit (uang zaman dahulu dari perunggu) karena kekayaanya maka hal ini menjadi incaran para jawara (garong), karena ki Ranggagti terkenal sakti (memiliki ilmu rawa rontek) maka membuat miris para jawara (garong) yang akan berbuat jahat kepadanya sehingga sangat berhati-hati mereka mempelajari dulu kelemahannya karena Ki Ranggagati yang nantinya terkenal dengan nama Ki Kuwu Ringgit
Tibalah waktunya naas bagi ki ranggagati (ki kuwu ringgit) rumahnya dirampok oleh para garong karena sudah mengetahui kelemahannya maka ketika ki kuwu ringgit di bunuh di potong-potong jadi tiga bagian sehingga agar badannya tidak menyentuh tanah diikat (bahasa Cirebon serang cangcang) yang kemudian hari dinamakan desa cangkuang, setelah dipenggal kepalanya diikat yaitu dekat kemplang perbatasan dengan jati renggang sedangkan badan sampai kakinya di kuburkan (kata bahasa Cirebon serang badan atau perut disebut gembung) yang konon tempat ini nantinya disebut Gembongan
Sebelum meninggal Ki Kuwu Ranggagati yang dikenal dengan nama kuwu Ringgit karena merasa begitu sakit badannya dipotong-potong maka beliau mengeluarkan sumpah serapah (bahasa Cirebon serang sepata) “ engko anak putu inyong belih usah sugih2 selalu diincar maling uripe lan pan matine disikasa kaya nasibe aku dewek” demikian sumpah/sepata Ki Kuwu Ranggagati (Kuwu ringgit) sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Tongtong kramat
Dikisahkan ada tongtong kramat waktu di desa serang terkena banjir bandang maka tongtong itu hanyut terbawa air tapi anehnya tongtong tersebut tidak hanyut ke utara terbawa arus air malah tongtong itu bergerak melawan arus bergerak ke selatan, dan tontong keramatnya sekarang masih ada disimpan disalah satu ruangan di kantor desa, kadang bagi yang meyakini tiap malam jumat kliwon di kasih sajen, bahkan terkadang ada yang meyakini ketika mau pemilihan kuwu di salah satu desa di sekitar masih wilayah kecamatan Babakan memberikan serandu/sajen untuk kemenangannya
Perwujudan macan serang
Perwujudan macan serang sering menampakan diri apabila ada tamu yang dari luar daerah (bukan putra desa/pribumi) yang melecehkan / menantang mitos macan serang konon sewaktu-waktu bisa menampakan diri, adapun wilayah atau tempat menampakan diri yaitu di perbatasan serang dengan bojonggebang (blok tanjakan) dan di pekuburan blok astanamundu
Blok Astanamundu
Blok astanamundu adalah blok yang dikelilinig atau dibatasi sebelah utara pekuburan astana watu berbatasan gembongan tabag, sebelah timur pekuburan cina (bong cina) sebelah selatan kali ciberes, sebelah barat kali ciberes dan masuk dalam wilayah desa serangwetan
Kenapa dinamakan blok astanamundu? awalnya blok tersebut bernama Blok Pace karena berbentuk bulak (tanah pekarangan) namun banyak ditumbuhi pohon pace (mengkudu), karena perjalanan waktu blok pace ganti nama menjadi Blok Astanamundu karena dahulu ada makam yang ditumbuhi pohon mundu sedangkan astana maknanya kuburan/makam sedangkan mundu sendiri adalah nama sejenis pohon yang pernah tumbuh di atas kuburan/makam sehingga sampai sekarang blok tersebut dikenal dengan nama blok astanamundu
Menurut info beberapa orang tua yang tinggal di blok astanamundu bahwa ki rasgati dan ki wanagati meninggal dan kuburannya ada di situ, dan bahkan mitos bahwa sewaktu-waktu ada pemunculan macan serang di sana,
Pemekaran Desa Serang menjadi
Desa Serangwetan dan Desa Serangkulon
Pada pertengahan tahun 1983, waktu itu kuwunya Supandi yaitu setelah ada perpanjangan masa jabatan kuwu yang mestinya 8 tahun menjadi 16 tahun oleh Bupati Cirebon yakni Gunawan Brata Sasmita, telah di berlakukannya undang-undang pemekaran desa yaitu bagi desa yang penduduknya lebih dari 5000 jiwa termasuk Desa Serang adalah masuk criteria untuk di mekarkan,
Maka untuk melakasanakan perintah undang-undang pemekaran desa tersebut Pemerintah Desa Serang yang di pimpin oleh Kuwu Supandi mengundang para tokoh masyarakat, tokoh agama, dan tokoh pemuda yang intinya mengadakan musyawarah mengenai akan dimekarkan Desa Serang dan sekaligus memusyawarahkan figure siapa yang pantas dan cocok sesuai aturan untuk mengisi seorang penjabat kuwu di desa pemekaran nanti
Dalam musyawarah dibagi menjadi 2 (dua) Sesi, yakni :
I.        Sesi pertama (I) Musyawarah mengenai pemberian nama untuk desa pemekaran  ;
Pada waktu itu Musyawarah berjalan alot mengenai persetujuan pemberian nama desa pemekaran
-                Opsi pertama : mengajukan nama Serang  (Induk) diberi nama Seranginduk, sedangkan pemekarannya diberi nama Serangmekar
-                Opsi kedua :  mengajukan nama Serang  (Induk) menjadi Serangwetan sedangkan pemekaranya menjadi Serangkulon
-                Opsi ketiga :  Tokoh2 agama mengajukan Serang  (Induk) tetap bernama Serang sedangkan pemekarannya diberi nama Serangpesantren, mengingat bahwa di cantilan (Blok Pesantren) ada pesantren yang pendirinya tersebut bernama Kiyai Dulbari yang katanya setiap kali sholat jumat beliau di Mekah karena mempunyai ilmu syaepi angin maka untuk mengenang nama besarnya para tokoh ulama mengusulkan Pemekaran Desa Serang menjadi Desa Serangpesantren, kemudian dalam forum musyawarah beberapa pendapat   para tokoh pemuda tidak setuju kalau nama pesantren dibawa-bawa yang dikhawatirkan barangkali dilingkungan tersebut ada penduduk yang berakhlak kurang baik yang akan merusak citra pesantren
        
Maka setelah saling kuat pegang argumentasi masing-masing musyawarah memutuskan bahwa pemberian nama desa pemekaran dilakukan dengan cara di voting secara terbuka dan akhirnya hasil voting menyatakan bahwa opsi kedua yakni nama desa Serang (induk) menjadi Desa Serangwetan sedangkan pemekarannya bernama Desa Serangkulon, kemudian hasil musyawarah tersebut segera diajukan untuk segera diproses penerbitan Surat Keputusan Desa Pemekaran
II.     Sesi kedua (II)  musyawarah pengangkatan penjabat sementara kuwu untuk desa pemekaran ;
maka diangkatlah Pjs Kepala Desa Bunyamin oleh muspika  Sedangkan musyawarah   pengangkatan penjabatnya waktu itu sempat ada penolakan karena yang dipigurkan (dicalonkan) adalah Bunyamin yang waktu itu menjabat ngabihi
Tahun 1984 Surat Keputusan pemekaran turun dan mulai itulah Desa Serang terbagi dua Desa Serangwetan dengan Desa Serangkulon, dan belum ada penjabatnya, kemudian hasil musyawarah di angkatlah Pjs Kuwu Bunyamin (tahun 1984) oleh Muspika untuk memimpin Desa Serangkulon dengan masa jabatan 1 (satu) tahun, sedangkan Serangwetan masih dijabat oleh Supandi Kuwu Depinitif
B. Sejarah Tokoh/Pemimpin Desa Serang / Serangwetan 
1.      Kuwu Serang Ranggagati diangkat/disepuhkan/tokohkan/dituakan oleh masyarakat dengan sebutan kuwu ringgit 
2.      Kuwu Serang Haji (depinitif)
3.      Kuwu Serang Dayat (depinitif)
4.      Kuwu Serang Wangsanata (depinitif)
5.      Kuwu Serang Sabda (depinitif)
6.      Kuwu Serang Rukmin (depinitif)
7.      Kuwu Serang Sayid Pjs (waktu Kuwu Rukmin evakuasi  zaman belanda ke -2)
8.      Kuwu Serang Rukmin kembali s/d ke II 1947 s/d 1966 (selama 19 Tahun)
9.      Kuwu Kuat Sukardi (depinitif 1966-1968)
10.  Kuwu/Kepala Desa Serang Saleh Pjs (1968-1969)
11.  Kuwu/Kepala Desa Supandi (dari 1969 s/d 1984)
Tahun 1984 Pemekaran Desa :
Yakni :
1.      Induk menjadi Desa Serangwetan (dipimpin Kuwu/Kepala Desa Supandi – Depinitif)
2.      Pemekaran menjadi Desa Serangkulon (dipimpin Kuwu/Kepala Desa Bunyamin – Pjs.)              
12.  Kuwu/Kepala Desa Serang wetan Abdul Chasmid tahun 1985 s/d 1986 Pjs.)
13.  Kuwu/Kepala Desa Serangwetan Suharjo depinitif 1986 s/d 1995
14.  Kuwu/Kepala Desa Serangwetan Siwan Samosir depinitif 1995 s/d 2003
15.  Kuwu Serangwetan H. Suharto depinitif 2003 s/d 17-09-2013 
16. Penjabat Sementara Kuwu Serangwetan Kursan, S.IP dari Tgl 20-09-2013 s/d ………….…
Reperensi / Sumber Sejarah Serang Diambil dari :
1.      Sudarno Mochammad Tirta mantan Ketua BPD pada periode tahun 2001 s/d 2011
2.      Editing kreatif bahasa Kursan, S.IP Sekretaris Desa Serangwetan
3.      Kreatif masukan dan saran H. Suharto Kuwu Serangwetan
4.      Kreatif bagian mencari informsi orang yang bisa memberikan keterangan/data sejarah Serang yakni Raksabumi Mulyono dan Lugu Radan
5.      Masukan dan info hal sejarah Serang Abah Wanta sesepuh (mantan cap gawe/perangkat desa) serang

 

 ASAL USUL DESA CISAAT

Pada abad XIV daerah ini bernama Tresna yang merupakan pintu keluar masuknya para ki gedeng seperti Ki Gedeng Palimanan dan Ki Gedeng Pasawahan yang hendak berburu rusa dan menikmati pemandangan pegunungan. Oleh karena daerahnya sering dilewati pemburu, Ki Buyut Tresna dikenal dengan nama Ki Paderesan.
            Ki Gedeng Pasawahan alias Ki Makeru di samping senang berburu, ia kerap kali memusuhi Mbah Kuwu Sangkan di mana keduanya sama kuat, baik ketika bertempur di atas gunung maupun bertarung di atas air. Ki Makeru tidak segan-segan melakukan tipu daya dengan cara yang licik, dan secara tiba-tiba memukul dari belakang, sehingga Mbah Kuwu dengan ketinggian ilmunya semula terkesan tidak sungguh-sungguh melayani setiap pertarungan.
            Ki Makeru terkenal sakti mandraguna. Ia memiliki berbagai ilmu hitam seperti ilmu meringankan tubuh, masuk lubang kecil, ilmu mencala putra mencala putri untuk menipu jalasutra, sehingga ia selalu menginginkan pertarungan dilakukan di atas gunung atau di atas air. Mbah Kuwu akhirnya meladeni setiap keinginan Kimakeru, dimana dengan kepandaian ilmunya beliau mengetahui kelemahan musuhnya, apalagi pengikut Kimakeru sebagian besar telah ditundukannya. Segala cara yang di tempuk Ki Makeru dengan mudah dipatahkan beliau. Meskipun bukan tandingan Mbah Kuwu, Ki Makeru tetap tidak mau tunduk bahkan oleh kerena merasa dipermalukan ia menghilang, tidak mau masuk agam islam.
            Setelah melakukan pertempuran, Mbah kuwu bermaksud meninggalkan Pasawahan untuk beristirahat sambil menikmati air pohon enau (lahang) kesukaannya di Panderesan. Sangat disayangkan air lahang kesayangannya tidak tersedia sehingga Mbah Kuwu kecewa dan berkata kepada Ki Panderesan, apabila hendak menyadap aren bacakan syahadat tiga kali.
            Sekembalinya Mbah Kuwu ke cirebon, Ki Panderesan segera membuat lodong dari bambu untuk menyadap aren. Sebagaimana dipesankan Mbah Kuwu, Ketika akan memasang lodong Ki Panderean tidak lupa membaca syahadat tiga kali. Sungguh ajaib ketika lodong diturunkan esok harinya, ternyata lodong itu tidak berisi air lahang melainkan mas dan intan.
            Ki Panderesan sangat gembira dan berbahagia. Ia bernadar ingin makan bersama Mbah Kuwu serta pengikutnya yang akan singgah kembali di Panderesan. Untuk menghormati tamunya itu, Ki Panderesan menyediakan berbagai hidangan, hingga tanpa disadari ayam yang sedang mengerampun ia potong. Ketika Mbah Kuwu menikmati hidangan itu, beliau tersenyum dengan hati yang tak tega oleh karena panggang ayam yang dihidangkan itu berasal dari induk ayam yang sedang mengeram. Tak lama kemudian panggang ayam itu berubah, hidup kembali seperti semula.
            Ketika akan kembali ke Cirebon, Mbah Kuwu mengajak Ki Panderesan pergi ke Cirebon. Ketika ditanyakan kepada Mbah Kuwu apakah hewan-hewan peliharaan seperti ayam, bebek, kambing dan lainnya perlu dibawa ke Cierbon? Mbah Kuwu Sangkan Mengatakan tidak perlu. “Lihat saja nanti apa yang akan terjadi”, pintanya. Dan tak lama kemudian semua hewan berubah menjadi ular. Oleh karena itu, daerah ini terkenal dengan ular-ularnya yang besar. Dalam perjalanan ke Cirebon, Pusaka cis milik Mbah Kuwu terjatuh ke sungai. Parapengikut Mbah Kuwu segera menambak sungai dengan pasir atau keusik. Setelah itu airnya ditimba atau di parak berammai-ramai hingga kering atau saat, akan tetapi yang ditemukan hanya kerangkanya saja. Sungai tempat terjatuhnya cis Mbah Kuwu itu dikenal dengan nama Parakan Keusik, dan daerah sekitarnya di sebut Cisaat hingga sekarang.
Ki Buyut Cisaat yang diketahui di antaranya:


1.     Kasep Sabale.
2.     Narum.
3.     Mangku Jaya.
4.     Mangku Raga.
5.     Sela merta.
6.     Tuan.
7.     Irodat.
8.     Merta Gati.
9.     Nursimah.
10.                        Udin.
11.                        Surangga Bima.
12.                        Pabunan.
13.                        Nampa.
14.                        Sarif.
15.                        Kembar.
16.                        Kesem.
17.                        Katijem.
18.                        Lulut.
19.                        Leuleut.
20.                        Kenanga.
21.                        Kenangi.


Kuwu Cisaat:
1.     Sukini            : 1987 - 1992
2.     Supadi, SH    : 1992 - 1997
3.     Drs.Suradi     : 1997 - 2002
4.     Sudana          : 2002 – sekarang ##
Nara Sumber:


1.     Darja.                                      2. Joni.                                         3. Karna.

ASAL USUL DESA KLAYAN

Pada zaman dahulu kala tersebutlah patih Danalaya dari kerajaan Pajajaran yang diutus oleh raja Pajajaran bernama Prabu Siliwangi untuk menemui seorang ulama di Cirebon bernama Syeh Datul Kahfi. Patih Danalaya diutus menemui Syeh Datul Kahfi dengan tujuan untuk memperingatkan ulama itu supaya berhenti menyebarkan agama Islam di wilayah kekuasaan kerajaan Pajajaran.

Sesampainya di tempat kediaman Syeh Datul Kahfi, Patih Danalaya pun mengutarakan maksudnya kenapa datang menemuinya.

"Saya datang kesini karena diutus oleh Prabu Siliwangi supaya kisanak berhenti menyebarkan agama Islam di wilayah kekuasaaan Pajajaran."

Bukannya mengiyakan, dengan sopan Syeh Datul Kahfi malah mengajak patih Danalaya untuk ikut memeluk agama Islam sambil menerangkan tentang kemuliaan agama Islam.

Tentu saja Patih Danalaya menjadi kebingungan dan serba salah. Kalau ia tak berhasil mencegah ulama itu untuk berhenti menyebarkan agama Islam maka ia pasti akan dihukum oleh Prabu Siliwangi, tapi di lain sisi ia pun tak tega untuk memaksakan kehendaknya dengan menggunakan kekerasan karena ulama itu begitu sopan kepadanya.

Ditengah-tengah kebimbangan hatinya, patih Danalaya pun memutuskan untuk menolak dengan halus tawaran ulama tersebut untuk memeluk agama Islam dan berniat untuk bersemedi saja di tengah hutan.

Setelahnya mengutarakan maksudnya itu Patih Danalaya pun pamit untuk melaksanakan niatnya bertapa di tengah hutan.

Beberapa bulan kemudian, Mbah Kuwu Cerbon mendengar bahwa ditengah hutan ada seorang pandita sakti yang sedang bertapa. Kuwu Cerbon yang sebelumnya telah menyamar dengan mengganti nama menjadi Ki Gemu pun mendatangi sang pandita sakti itu dengan maksud untuk mengislamkan pandita hindu tersebut.

"Ada apa dan siapakah gerangan kisanak ini hingga berani mengganggu semediku?" Tanya Ki Patih Danalaya.
"Namaku Ki Gemu. Maksud dan tujuanku kesini adalah untuk mengajak kisanak memeluk agama Islam." Kata Kuwu Cerbon.
"Kalau seandainya aku menolak, apa yang akan Kisanak lakukan?"
"Kalau menolak, silahkan kisanak untuk meninggalkan tempat ini karena ini adalah daerah islam." Tandas ki Gemu.

Karena merasa tersinggung, akhirnya patih Danalaya pun menyerang Ki Gemu dan pertrungan pun tak terelakan lagi.

Kedua kesatria yang sama-sama berilmu tinggi itu saling menyerang dan berusaha mengalahkan lawannya. Malaikat maut mengawasi cemas, memastikan pada siapa maut akan berpihak.
Setelah beberapa lama akhirnya Patih Danalaya harus mengakui kehebatan Ki Gemu dan bersedia untuk meninggalkan tempat itu karena beliau tetap tak mau masuk agama islam. Patih Danalaya yang tak berani untuk kembali ke pajajaran karena takut dihukum oleh Prabu Siliwangi atas kegagalannya mengemban tugas akhirnya memilih untuk pergi berkelana tak jelas arah dan tujuan yang oleh masyarakat Cirebon disebut sebagai Lunga kelaya-laya.

Dari kata Kelaya-laya inilah kemudian tempat semedi patih Danalaya pun dibuka menjadi sebuah pedukuhan (Desa) dengan nama Klayan...  
Sumber :  http://portalcirebon.blogspot.com

 ASAL USUL DESA KALIWULU

 Kota Cirebon sebagai bandar perdagangan sejak berabad-abad yang lalu menyimpan banyak situs purbakala bernuansa Islam. Tak heran Cirebon dikenal sebagai salah satu pusat penyebaran Islam di Jawa Barat selain kota perdagangan.

Situs Islam yang paling terkenal tentunya Keraton Cirebon dan Masjid Agung Sang Cipta Rasa. Namun selain itu, sejumlah situs Islam lainnya juga bertebaran di sana. Salah satunya adalah Mesjid Kaliwulu.

Baru dengar namanya? Memang masjid ini tidak setenar masjid di atas. Tapi dari sisi purbakala, Masjid Kaliwulu punya sejarah yang menarik. Masjid ini terletak di Desa Kaliwulu, Kecamatan Weru, Kabupaten Cirebon.

"Masjid Kaliwulu punya legenda yang berkaitan erat dengan Sunan Gunung Jati," kata arkeolog dari Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Serang, Bayu Aryanto, pada Republika, Ahad.

Legenda itu berawal dari perjalanan Sunan gunung Jati dari Cirebon menuju Galuh. Dalam perjalanan tersebut, Sunan Gunung Jati berhenti untuk shalat di satu tempat. Ia meminta pengiringnya mencari tempat berwudhu.

Tidak jauh dari tempat tersebut didapatkan sungai. Inilah asal muasal nama Kaliwulu yaitu berasal dari kata kali yang berarti sungai dan kata wulu yang merupakan perubahan lafal dari wudhu.

Dari persinggahan singkat Sunan Gunung Jati itulah kemudian berdiri dan berkembang desa Kaliwulu. Kepala desa pertamanya adalah Ki Gede Kaliwulu yang kini makamnya berada di halaman mesjid.

Ki Gede Kaliwulu memiliki nama asli Syeh Syarif Abdurahman. Dia merupakan anak dari Pangeran Panjunan yang juga masih keturunan Sunan Gunung Jati.

Dengan adanya Desa Kaliwulu, maka didirikan pula sebuah mesjid. Masih menurut legendanya, Masjid Kaliwulu pada awalnya didirikan di Silintang, tetapi kemudian berpindah secara gaib ke tempatnya saat ini.

"Kapan Mesjid Kaliwulu berdiri tidak dapat diketahui dengan pasti," kata Bayu. Untuk menentukan waktu pembangunan masjid, arkeolog menganalisis inskripsi di bagian atas pintu masuk ruang utama masjid.

Tulisan di situ hanya menyebutkan perbaikan yang pernah dilakukan di Masjid Kaliwulu yang bunyinya adalah sebagai berikut:

Pinata ing pintu andangdani ing masjid akhir wayah dina rabo wulan rajab tanggal rong puluh ing tahun alif hijrah nabi sewu rong atus pitulikur
Menurut Bayu, bila diterjemahkan kurang lebih berbunyi: Ditatah di pintu mesjid yang berakhir diperbaiki pada hari rabu bulan rajab tanggal dua puluh tahun alif seribu dua ratus dua puluh tujuh hijrah nabi.

Perhitungan terhadap tahun 1227 H bersamaan dengan tahun Masehi yang jatuh ± pada tahun 1826 M. Melihat pada bunyi inskripsinya, mesjid ini sudah berdiri lebih tua dari pada tahun yang disebut pada inskripsinya.

Mesjid Kaliwulu bercirikan masjid tradisional di Jawa. Maksudnya, masjid ini berdenah bujur sangkar, beratap tumpang satu, dan punya empat tiang utama, serta ada hiasan di puncak atapnya (memolo) serta adanya makam
dari tokoh setempat yang dimakamkan di halaman mesjid.

Untuk masuk ke halaman mesjid terdapat pintu di sisi barat dan timur dengan bentuk gapura paduraksa dan terbuat dari kayu. Setelah melewati pintu ini akan didapatkan halaman pertama sisi utara dengan sebuah pendopo baru untuk istirahat dan shalat jum'at.

Ciri kekunaan masih tersisa di bagian ruang utama mesjid dengan terdapatnya pintu berbentuk paduraksa untuk masuk ke dalam ruang utama. Pada dinding sisi luar dari kedua pintu tersebut banyak dihiasi dengan piring-piring keramik beragam motif dan ukuran yang direkatkan pada dinding sejumlah 97.
Pintu masjid dibuat rendah, sehingga untuk masuk harus menunduk atau membungkukkan badan. "Ini mengandung filosofi bahwa untuk masuk ke tempat suci seseorang harus merendahkan dirinya sebagai penghormatan pada Allah SWT," kata Bayu. Pada bagian atas sisi luar pintu masuk ini terdapat iskripsi beraksara arab.

Dengan bukti-bukti yang ada, baik berupa inskripi maupun konstruksi dan sedikit tata ruang yang masih dipertahankan, Mesjid kaliwulu telah ditetapkan sebagai bangunan Cagar Budaya. Saat ini pelestariannya diawasi oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Serang.
Sumber "  http://www.republika.co.id/berita/regional/nusantara/11/08/07/lpk0pt-masjid-kaliwulu-cirebon-berawal-dari-tempat-wudhu-sunan-gunung-jat


ASAL USUL DESA SINDANG JAWA

Berawal sekitar abad 16 masehi, seorang Resi yang bernama Pandunata mempunyai seorang putri bernama Nyi Mas Indang Larasakti,  mendirikan sebuah pedukuhan disebelah utara kaki gunung Ciremai yang diberi nama Padukuhan Banjarmelati. Kata “Banjar” yang berarti pekarangan dan “Melati” berarti bunga putih yang harum baunya. Jadi Banjarmelati artinya sebuah pekarangan atau pemukiman yang bersih dan menyenangkan. Padukuhan Banjarmelati berada dibawah kekuasaan kerajaan galuh (kawali) yang berafiliasi dengan pakuan pajajaran.
Resi Pandunata kemudian menyerahkan tampuk kepemimpinan kepada putrinya yang bernama Nyi Mas Indang Larasakti, pada masa kekuasaan Nyi Mas Indang Larasakti, padukuhan Banjarmelati kedatangan utusan dari Kesultanan Cirebon yang dipimpin oleh Ki Sura yang membawa perintah untuk menyebarkan agama islam. Hal ini sudah diprediksi oleh Resi Pandunata dan menyarankan kepada Nyi Mas Indang Larasakti agar nantinya dapat menerima dengan baik atas kedatangan utusan dari Kesultanan Cirebon.
Dengan kedatangan Ki Sura dan pasukannya dipadukuhan Banjarmelati  membawa perubahan yang amat pesat, sehingga pedukuhan atau perkampungan Banjarmelati menjadi ramai dan menyenangkan dengan suasana yang terang benderang. Karena itulah nama Banjarmelati diganti menjadi Banjarpatoman, yang berarti pekarangan atau pemukiman yang bercahaya.
Pada tahun 1629 M, pasukan tentara Sultan Agung yang dipimpin oleh Ki Padmanegara dan Suryalaga, yang mengalami kegagalan dalam melancaran serangannya terhadap VOC dalam perjalan pulangnya ke Mataram mereka singgah untuk beristirahat di Banjarpatoman, karena suasana perkampungan Banjarpatoman yang ramai dan menyenangkan sehingga mereka nyaman dan kerasan tinggal di Banjarpatoman dan sebagian besar dari mereka memutuskan untuk tetap tinggal di Banjarpatoman. Hal ini kemudian diketahui oleh Sultan Cirebon  dan menaruh perhatian besar terhadap pasukan dari Jawa ini karena menganggap mereka adalah pejuang.
Kehadiran tentara Sultan Agung di Banjarpatoman merupakan peristiwa bersejarah yang perlu dikenang. Karena itulah Sultan Cirebon  tempat ini diberi nama Sindangjawa. Kata “Sindang” yang berati singgah dan “Jawa” berasal dari orang jawa (Mataram). Jadi Sindangjawa berarti singgahnya orang-orang Jawa. Sejak itulah nama Banjarpatoman dilupakan dan orang sering menyebut dengan nama Sindangjawa.
Dalam upaya memajukan perekonomian dan pemerataan pembangunan, pada tanggal  03  Maret  1984 desa Sindangjawa dimekarkan menjadi 2 (dua) desa yaitu desa induk bernama Sindangjawa dan desa pemekaran yang berada disebelah barat diberinama Sindangmekar.
Kepemimpinan desa Sindangjawa dari masa ke masa silih berganti. Adapun nama-nama Kuwu yang pernah menjabat di Desa Sindangjawa diantaranya :
  1. Ki Gede Kasep Sabale
  2. Aris
  3. Kasran
  4. Tayiman
  5. Nata
  6. Mad
  7. Arni
  8. Braini
  9. Kasdani : periode 1887 – 1902
  10. Ibrahim : periode 1902 – 1912
  11. Ardi Singawinata : periode 1912 – 1920
  12. Sinta Kamal : periode 1922 – 1924
  13. Raksawinata : periode 1924 – 1956
  14. Masduri : periode 1956 – 1980
  15. Kasim : periode 1981 – 1990
  16. Kaer : periode 1990 – 1998
  17. Suma S. Mukarab : periode 2001 – 2011
  18. H.E. Kasturi : Periode 2011 – sekarang
Dan pada saat ini desa Sindangjawa dipimpin oleh saya sendiri E. Kasturi dari hasil pemilihan 13 Nopember 2011 dan dikukuhkan dengan SK Bupati No. 141.1/Kep.608-BPMPD/2011 tanggal 25 Nopember 2011 dan dibantu oleh 9 orang perangkat desa yaitu :
Unsur Sekretariat :
Suharto
Tuniah
Deni Iskandar
:  Staf Umum
:  Staf Keuangan
:  Staf
Unsur Teknis :
Didi Jayadi
Nana Mulyana
Aan Hidayat
Didi Herwandi
:  Kaur Pemerintahan
:  Kaur Ekonomi dan Pembangunan
:  Kaur Kesejahteraan Rakyat
:  Kaur Ketentram dan Ketertiban
Unsur Kewilayahan :
Mastur
Endang Subandi
:  Kepala Dusun I
:  Kepala Dusun II


  Sumber :http://sindangjawacirebon.desa.id/sejarah-desa/


ASAL USUL DESA DUKU PUNTANG

SEJARAH DESA DUKUPUNTANG
KECAMATAN DUKUPUNTANG
KABUPATEN CIREBON
JAWA BARAT
A.     LETAK DESA DUKUPUNTANG
Nama Kelurahan/Desa
Dukupuntang
Kode Wilayah Kelurahan
32.09.16.2013
Nama Kecamatan
Dukupuntang
Nama Kabupaten
Cirebon
Propinsi
Jawa Barat
Kecamatan Dukupuntang (Kode pos 45652) merupakan satu dari 40 kecamatan di Kabupaten Cirebon, yang merupakan pintu gerbang Kabupaten Cirebon dari arah utara. wilayah Kecamatan Dukupuntang secara geografis memilki posisi yang strategis yaitu terletak pada 108º 08´ 38 – 108º 24´ 02BT dan 7º 10´ – 7º 26´ 32 LS dibagian utara wilayah Kabupaten Cirebon, dan merupakan pintu masuk dari arah Bandung-Jakarta. kedudukan dan jarak dari ibu kota propinsi Jawa Barat, Bandung ± 105 Km melalui Tol Palimanan Kanci dengan luas wilayah ± 2.788 Ha terdiri dari tanah darat ± 2.286 Ha, Tanah Sawah ± 502 Ha,l etak ketinggian dari permukaan laut ± 2000m. Kecamatan Dukupuntang secara struktual membawahi 13 (Tiga Belas) Desa/Kelurahan yaitu:
1. Kelurahan/Desa Sindangjawa                     : E. Kasturi
2. Kelurahan/Desa Kepunduan                       : Nunung Nuraeni, S.Psi
3. Kelurahan/Desa Girinata                             : Sunarasa
4. Kelurahan/Desa Cipanas                             : Pandi
5. Kelurahan/Desa Kedongdong Kidul          : H. Wihartati
6. Kelurahan/Desa Bobos                               : Arga
7. Kelurahan/Desa Cikalahang                        : Ibnu Rudianto
8. Kelurahan/Desa Mandala                            : Rodiah Mahdar Araf
9. Kelurahan/Desa Dukupuntang                    : H. Eno Sutrisno
10. Kelurahan/Desa Balad                              : H. Yoyo Subagyo
11. Kelurahan/Desa Cangkoak                       : Wasta
12. Kelurahan/Desa Cisaat                              : Sudana
13. Kelurahan/Desa Sindangmekar                 : Drs. Misja Sunaryo
Data Kependudukan
DATA KEPENDUDUKAN
Jumlah Kepala Keluarga Menurut Jenis Kelamin
Jumlah Laki-Laki
Jumlah Perempuan
1
30.698
29.658



B. Asal Usul Desa Dukupuntang
Pada waktu terjadi peperangan antara Mbah Kuwu Cirebon dengan Ratu Rajagakuh pasukan mbah kuwu Cirebon dibagi atas dua kelompok, kelompok pertama membentang ke jurusan selatan dengan maksud untuk mencegat datangnya musuh dari rajagaluh dan kelompok kedua ke jurusan barat untuk membuat benteng pertahanan/penghalang datangnya musuh lewat Bobos pendukuhan bekas pembentangan tersebut dinamakan puntang.
Dinegri seberang sultan Bagdad mempunyai empat orang anak yaitu Syarif Durkhman, Syarif Durkhim, Syarif Kaffi, dan Nyi Syarif Bagdad. mereka mempunyai alat kesenian berupa gembyung (terbang) namun ayahnya melarang membunyikan bahkan apabila dibunyikan ayahnya terus menerus memarahi mereka. oleh karena itu tidak tahan dimarahi ayahnya bersama pengikutnya keempatnya melarikan diri menu daerah Cirebon, pengikutnya itu terdiri dari laki-laki dan perempuasn sekitar 1.200 orang ditempatkan di Puntang.
Diantara pengikutnya terdapat dua orang yang sangat dikenal yaitu Tuan Keli pesuruh dari bagdad dan pangeran Ardi kersa yang ditugaskan oleh Mbah Kuwu Cirebon sebagai penasehat Syarif Kaffi (Sayid alwi) dipatuanan. dalam rangka menjalankan tugasnya pangeran Ardi ditemani oleh dua orang sepupuh patuanan yaitu Ki Baikila dan Ki Rakila setelah Syarif Kaffi wafat ia dimakamkan di Patuanan oleh penggabungan desa berada di Desa Dukumalang.
Pada masa pemerintahan Hindia Belanda sekitar 1912 Bupati Cirebon memutuskan untuk menggabungkan Desa Dukupuntang dengan Desa Dukumalang diberhentikan dengan hormat dari jabatannya dan masing-masing diberikan pension berupa sawah seluas ½ bau atau 0,175 Hektar.
Hasil penggabungan antara Desa Puntang dengan Desa Dukumalang dinamakan Desa Dukupuntang “Duku” diambil dari nama Dukumalang dan “Puntang” dari desa “Puntang”. hasil pemilihan kuwu Sabda yang menjabat hingga akhir tahun 1947.
pada tahun 1966 musyawarah tokoh masyarakat memutuskan untuk mengganti nama Desa Dukupuntang dengan Desa Kramat denga alas an nama Kramat lebih terkenal dibandingkan Dukupuntang. namun dengan terbenturnya biaya usulan penggantian nama tidak sempat diajukan kepada mentri Dalam Negri.
Nama-nama Kuwu/Kepala Desa Dukupuntang diantaranya:
1. Kuwu Sabda 1917-1947                                                                                                             . 2. Kuwu Madi 1948-1963                                                                                                                 3.Kuwu Hudori 1963-1966                                                                                                                          4. Kuwu Abdullah Iroqie TM 1966-1982                                                                                  5.Kuwu Madsari (Pjs) 1982-1984                                                                                                       6. Kuwu Abdullah Iroqie TM 1984-1986                                                                                              7. Kuwu H. Masrun 1986-1994                                                                                                          8. Kuwu Samhari (Pjs) 1994-1995                                                                                                      9. Kuwu Masrurin 1995-2003
C. Peninggalan Sejarah
Masjid Merah Dukupuntang
Dari segi arsitektur cukup jelas bahwa Masjid Merah ini merupakan bangunan lawas yang tetap berdiri kokoh, tempat ibadah yang berada di Desa Dukupuntang, Kecamatan Dukupuntang, Kabupaten Cirebon ini konon dibangun sekitar tahun 1500-an dan hingga 1986 masih di pergunakan untuk ibadah solat Jumat sebelum dibangun Masjid Annur yang lokasinya tidak jauh dari Masjid Merah tersebut.
http://buanaplus.files.wordpress.com/2012/09/masjid-merah-dukupuntang-21092012-a-ok.jpg?w=500
dimasjid ini pada saat adzan dikumandangkan waktu solat jumatdilakukan oleh empat orang secara bersamaan. walau usianya yang sudah cukup lama Masjid merah ini berdiri kokoh seperti dituturkan oleh aparat Desa Dukupuntang sejak dibangun tidakpernah dilakukan renovasi kecil dan sama sekali tidak merubah bentuk aslinya.
saat ditanya perihal nama Masjid aparat Desa tersebut mengatakan bahwa asal usuk nama Masjid memang tidak diketahui warga Dukupuntang tetap menyebutnya dengan Masjid Merah karena warna tembok masjid ini metah dan hingga sekarangpun masjid merah ini masih dipergunakan sebagai mushallah untuk beribadah setiap hari.
D. KEGIATAN KEAGAMAAN
·         Dalam seminggu sekali ada kegiatan keagamaan di setiap rumah dengan mendatangkan para ustad untuk menjadi penceramah sebagai peneerangan kegiatan ini dikhususkan untuk ibu-ibu.
·         Setiap sore anak anak mengikuti kegiatan belajar ngaji yang dipmpin oleh ustad Ahmad Munadi dan istrinya untuk mengajarkan ilmu-ilmu agama.
·         Setiap hari besar isram dimasjid selalu ramai memperingati peringatan-peringatan hari besar.
E. BUDAYA KESENIAN
·         Kosidah remaja
F. KEBUDAYAAN
1. Acara Nikahan
·         Siraman yaitu kegiatan yang dilakukan sehari-hari sebelum akad nikah calon pengantin dimandikan dengan air kembang tujuh rupa
·         Sawer penganting yang dilasanakan setelah selesai akad nikah
·         Bakar kemenyan, sebagian masyarakat masih sering membakar kemenyan saat ada acara-acara pernikahan, khitanan, dll.
2. Acara Tujuh Bulanan
·         Rujakan yang membuat rujak dengan tujuh macam buah yang berbeda lalu dibagikan untuk tetangga.
G.FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERKEMBAHAN DESA DUKUPUNTANG
1.      Faktor Teknologi
Sekarang teknologi sangat berpengaruh sekali terhadap kebudayaan Desa Dukupuntang karena dengan adanya kemajuan teknologi yang masuk ke desa ini kebanyakan masyarakat sudah melupakan kebudayaan nene moyang dan dari segi pakaian masyarakat sudah meniru cara berpakaian seerti yang selalu mereka lihat di acara  TV.
2.      Faktor Pendidikan
Sekarang pendidikan sudah sedik demi sedikit berkembang didesa ini dulu kebanyakan anak-anak sekolah hanya sampai SD sekarang sudah berkembang beberapa masyarakat telah berfikir akan pentingnya pendidikan untuk anak mereka.

SEJARAH DESA TRUSMI Batik Cirebon.Pada Waktu Mbah kuwu Cirebon yang bernama Pangeran Cakrabuana hijrah dari Cirebon ke sebuah Daerah yang sekarang disebut Trusmi, mbah Kuwu Cirebon berganti pakaian memakai baju kyai yang tugasnya menyebarkan ajaran agama Islam. Hingga sekarang ia dikenal dengan nama Mbah Buyut Trusmi.
Mbah Buyut Trusmi adalah putra dari Raja Pajajaran Prabu Siliwangi yang datang ke Trusmi disamping menyebarkan agama Islam juga untuk memperbaiki lingkungan kehidupan masyarakat dengan mengajarkan cara-cara bercocok tanam. Pangeran Manggarajati ( BUNG CIKAL ) putra pertama Pangeran Carbon Girang, yang di tinggal mati ayahnya ketika Bung Cikal kecil. Kemudian Bung Cikal diangkat anak oleh Syekh Syarif Hidayatullah ( Sunan Gunung Jati ) dan diasuh oleh Mbah Buyut Trusmi.
Batik Cirebon Kesaktian Bung Cikal sudah terlihat sejak masih kecil yang sakti mandraguna. Salah satu kebiasaan Bung Cikal adalah sering merusak tanaman yang ditanam oleh Mbah Buyut Trusmi. Teguran dan Nasehat Mbah Buyut Trusmi selalu tidak di hiraukannya, namun yang mengherankan, setiap tanaman yang dirusak Bung Cikal tumbuh dan bersemi kembali sehingga lama kelamaan pedukuhan itu dinamakan TRUSMI yang berarti terus bersemi Batik Cirebon. (Pedukuhan Trusmi berubah menjadi sebuah Desa di perkirakan tahun 1925, bersamaan dengan meletusnya perang Diponegoro ).
Bung Cilkal meninggal ketika menginjak usia remaja dan dimakamkan di puncak Gunung Ciremai. Konon pada akhir zaman akan lahir RATU ADIL, titisan dari Pangeran Bung Cikal. Setelah Mbah Buyut Trusmi meninggal, ia digantikan KiGede Trusmi, orang yang ditaklukkan Mbah Buyut Trusmi, dimana kepemimpinan Trusmi dilanjutkan oleh keturunan Ki Gede Trusmi secara turun temurun.
Desa Trusmi termasuk wilayah Kecamatan Weru, dan telah dimekarkan menjadi dua yaitu Desa Trusmi Wetan dan Trusmi Kulon. Situs Ki Buyut Trusmi merupakan peninggalan Mbah Buyut Trusmi terletak di Trusmi Wetan. Bangunannya terdiri dari Pendopo, Pekuncen, Mesjid Kuno, Witana, Pekulaha/Kolam, Jinem, Makam Buyut Trusmi dam Pemakaman Umum.
Situs Buyut Trusmi dipelihara dan dikelola oleh keturunan dari Ki Gede Trusmi hingga sekarang, yang semuannya berjumlah 17 orang yang terdiri dari 1 orang pemimpin, 4 orang kyai, 4 orang juru kunci, 4 orang kaum/pengelola mesjid, dan 4 orang pembantu/ kemit.
Batik Cirebon Acara tradisional yang masih tetap dilestarikan sampai sekarang diantaranya : Arak-arakan, Memayu, Ganti Welit dan Trusmian atau Selawean yaitu acara memperingati lahirnya Nabi Muhammad SAW.
- See more at: http://trusmi.com/sejarah-desa-trusmi-batik-cirebon/#sthash.UPTjBVB9.dpuf

 

ASAL USUL DESA WARU KAWUNG


Zaman dahulu Desa Warukawung yang babak yasa ialah Embah Sangkan Kuwu Cirebon. Konon kabarnya beliau tidak mau disebut namanya, tetapi cukup disebut Ki Gede Penderesan saja. Tujuan semula pokoknya beliau bermaksud menyebarkan Agama Islam di pelosok dusun, yang kini tapak petilasannya disebut Ki Buyut Cabuk.
Sebenarnya bukan Cabuk tetapi Cisabuk, karena beliau semenjak pindah tempat dari pemukimannya, sabuknya beliau ditinggalkan yakni dekat sungai Cisabuk, adalah tempat pesiaran peribadatan. Tetapi beliau bukan mengembangkan ajaran Agama Islam saja, disamping itu pula beliau berwiraswasta membuat gula aren(enau) dari pohon kawung. Memang ditempat itu banyak pohon Kawung dan Waru yang tumbuh dengan suburnya, maka tepatlah perkampungan itu disebut Desa Warukawung.
Pohon waru terkenal sekali dibutuhkan keperluan pertanian atau keperluan perumahan. Lulub waru perlu sekali untuk pemijang, yakni tali pengikat gedengan padi, begitu pula penting sekali pada masa itu lulub/waru keperluannya untuk tali welit guna atap rumah atau saung-saung sawah ladang petani.
Sehari-hari beliau selalu menghadapi kesibukan kerja, waktu magrib, isya dan subuh acara peribadatan di bidang rohani Agama Islam, sedangkan siangnya kalau bukan menderes pohon enau, mengambil nira (lahang), tentunya mencetak gula aren.
Sawah ladang pun harus pula diurus sebaik mungkin, padinya, palawija, sayur mayurnya dan yang terkenal tanaman waluhnya. Begitulah beliau kerjakan dengan para santri dan Murid pengikutnya.
Kemudian lama kelamaan setelah berhasil yang dicapai, cita-cita, tujuan pokoknya adalah penyebaran Agama Islam, beliau meneruskan perjalanannya ke tempat lain; maka tugas pengamatan diserahkan kepada kepercayaannya ialah Kiyai Murid yang kemudian turun temurun yang ada di Blok Benda.
Tapak tilas yang lain adalah di makam Sampir, disitulah ada pakaian untuk bekerja di sawah-ladang yang disampirkan ditempat saungnya, yaitu di persawahan yang pada masa ini ada diwewengkon Desa Sindang Jawa Blok Sawah/ Amba.
Sahdan pada zaman penjajahan Belanda tahun 1918 seorang Wedana di Plumbon yang terkenal disebut Wedana Blendang, sebab perutnya besar, ia ditugaskan untuk menggabung-gabungkan desa-desa yang dianggap terlalu sempit, maka terjadi Desa Warukawung yang dipimpin mendiang Kuwu Arpat dapat tergabung dengan Desa Royom yang dipimpin oleh mendiang Kuwu Arsa.
Dan kelanjutannya diadakan pilihan kuwu, yang mendapat suara terbanyak ialah mendiang Kuwu Sutara. Ia adalah seorang kuwu yang masih remaja lagi tampan, dan kebiasaan ia disebutnya Kuwu Cilik. Maka terjadilah dua desa gabungan tadi menjadi satu dengan diberi nama Desa Waruroyom.
Tetapi malang baginya baru setahun menjadi kuwu, ia terkena kasus, sehingga atas keputusan sidang Pengadilan Negeri mendapat vonis hukum kurungan satu tahun lamanya. Lebih luas lagi sekedar catatan dari masa ke masa jabatan kuwu sebagai gambaran terlampir ini. Sejak itu yang sangat menonjol sekali antara pemimipin dengan rakyat selalu perpecahan, karena politik devide et impera dari pihak kolonial Belanda sehingga lupa daratan kepada bangsanya, apalagi untuk membangun dan kemajuannya.
Setelah terbentuknya Desa Waruroyom dari mulai tahun 12918 pernah mengalami rupa-rupa perubahan zaman, zaman Belanda diwaktu normal dan pada tahun 1935 waktu Malaise (failit), pada tahun 1942-1945 zaman Dai Nippon Jepang yang pada umumnya rakyat mengalami rupa-rupa penderitaan, penyakit busung lapar, orang berpakaian karung goni, jenazah dibungkus dengan tikar, disana-sini ribut-ribut pakaian manusia dirubung kutu.
Mulai tanggal 17 Agustus 1945 baru ada titik-titik terang, setelah ada Proklamasi Kemerdekaan, meskipun banyak gangguan kekacauan, gerakan DI/TII yang terkenal pagar betis, gerakan PKI yang terkenal pengkikisan G.30.S-nya, Revolusi, aksi Polisionil Belanda dan lain-lain sebagainya. Tetapi bangsa yang telah merdeka lama kelamaan ada perubahan yang sangat menguntungkan khususnya bagi masa depan generasi muda. Akan tetapi mengingat Desa Waruroyom sampailah pada tahun 1985 perkembangan penduduk sangat menonjol, maka terjadilah pemekaran desa yaitu pada tanggal 1 Januari 1985 hari Jum’at Kliwon diumumkan oleh TRIPIDA Kecamatan Plumbon, maka Desa Waruroyom menjadi 2 desa.
Bagian Waruroyom yang utara, nama desa untuk kenag-kenangan ditetapkan menjadi Desa Waruroyom, mengingat pula bagi kenang-kenangan Desa Royom pernah menjadi desa yang tergabung. Sedangkan kepala Desa dilakukan oleh seorang pejabat ialah Sdr. Wartama. Adapun Waruroyom yang bagian selatan, untuk perubahan baru namanya menjadi Desa Warukawung, karena Desa Warukawung adalah Desa ciptaan Ki Kuwu Cirebon yakni Embah Sangkan, adalah seorang Waliullah penyebar Agama Islam di Cirebon.
Letak geografisnya Warukawung sangat penting, di jaman revolusi fisik dianggap daerah konsolidasi (menegakkan kemerdekaan) oleh pejuang tentara RI, bahkan para pejuang pasukan Bede pernah markasnya di Blok Benda, sehingga Belanda acap mengadakan aksi penggerebegannya, tetapi mereka tak pernah berhasil karena berkat kekompakan rakyat dengan para pejuang.
Warukawung kaya sumber airnya, yang terbesar adalah Tuk Bual. Pernah DPD Tingkat II Cirebon ada rencana akan dibangun tempat rekreasi yakni pada tahun 1957, tapi gagal entah apa sebab-sebabnya, Sumur Jaran, Sumur-Serut, dan beberapa Pancuran Rita, Pancuran Gede, Pancuran Gondang, Pancuran Kroya, Pancuran Dasia walaupun kemarau panjang tak pernah kunjung kering.
Mata pencaharian penduduk tercatat, pertanian 60%, pertukangan 25%, dagang perantaun 10%, sedangkan buruh tani hanya 5%, sungguh tenaga buruh kurang sekali, maka bila musimnya penggarapan sawah terpaksa tenaganya harus di drop dari luar desa umumnya dari Desa Pekidulan ( selatan).
Di sekitar perkamopungan Desa Warukawung tanamannya subur, terutama durian yang mengandung banyak kalori, petai, nangka dan mangga, tetapi tanamannya kemiri dan picung kini semakin langka. Sejak dulu tahun 1934 di Warukawung tanaman/ buah-buahan serba ada, sehingga seorang petugas Lanbo Konsulen jaman kolonial, menganggap bahwa Warukawung adalah gemah ripah loh jinawi. Kegemaran para petani dulu adalah menanam padi loyor yang berasnya merah tetapi pulen, maka orang Warukawung tubunya tegap-tegap karena mengutamakan makanan yang mengandung banyak vitamin dan protein nabati dari daun lembayung.
Batas Desa yang penting di jaman dulu adalah :
Sebelum utara ini merupakan jalan yang paling sibuk untuk lalu lalang dan menuju ke kota Kesultanan Cirebon, bila menjelang bulan Maulud orang-orang pergi ke Cirebon merupakan kebiasaan tradisi dari nenek moyang. Begitu pula para perangkat desa bila pergi rapat-rapat mereka menunggang kuda, sedangakn Narpraja pun melakukan tugas kepentingan di desa wewengkonnya.
Kata Sahibul Hikayat jalan itu  pernah jadi arena pertempuran antara pasukan Galuh lawan Cirebon, sebagai bukti bekas – bekasnya dianggap keramat oleh penduduk ialah kuburan Ki Penggung, kuburan Ki Sulun (Siulun) dan kelangsungannya di ceritakan alat peperangan di kubur. Kenyataannya banyak orang yang menemukan keris atau batu-fosil seperti kampak disekitar makam Ki Penggung.
            Jurusan batas ini dari mulai barat Blok Mantri menuju Kedemangan dan Ki Penggung, dapat dipastikan bahwa blok ini bekas tempat para Narapraja, yakni Mantri, Demang (Wedana) dan Tumenggung.
Nama – nama Kepala Desa Warukawung yang diketahui :
1.      Madam                                        : 1865 – 1901
2.      Rodja                                           : 1901 – 1901 (9 bulan)
3.      Basi Sutaradjaja                           : 1901 – 1906
4.      Budi Wangsa Didjaya                   : 1906 – 1913
5.      Arpat Wangsa Didjaya                 : 1913 – 1918
6.      Sutara                                          : 1918 – 1919
7.      Raji                                              : 1919 – 1931
8.      Suwela Wiriadireja                       : 1931 – 1939
9.      Sentana Atmaja                            : 1939 – 1950
10.  Arpat Wansapraja                        : 1950 – 1956
11.  Djunaedi                                      : 1956 – 1967
12.  Suparma                                      : 1967 – (satu minggu diberhentikan)
13.  Abu Bakar Sidik                          : 1967 – 1989
14.  Sanipan                                        : 1989 – 2001
15.  Dirmawan                                     : 2001 – 2011
16. Warta                                           : 2012 - sampai sekarang


SEJARAH DESA TRUSMI Batik Cirebon.Pada Waktu Mbah kuwu Cirebon yang bernama Pangeran Cakrabuana hijrah dari Cirebon ke sebuah Daerah yang sekarang disebut Trusmi, mbah Kuwu Cirebon berganti pakaian memakai baju kyai yang tugasnya menyebarkan ajaran agama Islam. Hingga sekarang ia dikenal dengan nama Mbah Buyut Trusmi.
Mbah Buyut Trusmi adalah putra dari Raja Pajajaran Prabu Siliwangi yang datang ke Trusmi disamping menyebarkan agama Islam juga untuk memperbaiki lingkungan kehidupan masyarakat dengan mengajarkan cara-cara bercocok tanam. Pangeran Manggarajati ( BUNG CIKAL ) putra pertama Pangeran Carbon Girang, yang di tinggal mati ayahnya ketika Bung Cikal kecil. Kemudian Bung Cikal diangkat anak oleh Syekh Syarif Hidayatullah ( Sunan Gunung Jati ) dan diasuh oleh Mbah Buyut Trusmi.
Batik Cirebon Kesaktian Bung Cikal sudah terlihat sejak masih kecil yang sakti mandraguna. Salah satu kebiasaan Bung Cikal adalah sering merusak tanaman yang ditanam oleh Mbah Buyut Trusmi. Teguran dan Nasehat Mbah Buyut Trusmi selalu tidak di hiraukannya, namun yang mengherankan, setiap tanaman yang dirusak Bung Cikal tumbuh dan bersemi kembali sehingga lama kelamaan pedukuhan itu dinamakan TRUSMI yang berarti terus bersemi Batik Cirebon. (Pedukuhan Trusmi berubah menjadi sebuah Desa di perkirakan tahun 1925, bersamaan dengan meletusnya perang Diponegoro ).
Bung Cilkal meninggal ketika menginjak usia remaja dan dimakamkan di puncak Gunung Ciremai. Konon pada akhir zaman akan lahir RATU ADIL, titisan dari Pangeran Bung Cikal. Setelah Mbah Buyut Trusmi meninggal, ia digantikan KiGede Trusmi, orang yang ditaklukkan Mbah Buyut Trusmi, dimana kepemimpinan Trusmi dilanjutkan oleh keturunan Ki Gede Trusmi secara turun temurun.
Desa Trusmi termasuk wilayah Kecamatan Weru, dan telah dimekarkan menjadi dua yaitu Desa Trusmi Wetan dan Trusmi Kulon. Situs Ki Buyut Trusmi merupakan peninggalan Mbah Buyut Trusmi terletak di Trusmi Wetan. Bangunannya terdiri dari Pendopo, Pekuncen, Mesjid Kuno, Witana, Pekulaha/Kolam, Jinem, Makam Buyut Trusmi dam Pemakaman Umum.
Situs Buyut Trusmi dipelihara dan dikelola oleh keturunan dari Ki Gede Trusmi hingga sekarang, yang semuannya berjumlah 17 orang yang terdiri dari 1 orang pemimpin, 4 orang kyai, 4 orang juru kunci, 4 orang kaum/pengelola mesjid, dan 4 orang pembantu/ kemit.
Batik Cirebon Acara tradisional yang masih tetap dilestarikan sampai sekarang diantaranya : Arak-arakan, Memayu, Ganti Welit dan Trusmian atau Selawean yaitu acara memperingati lahirnya Nabi Muhammad SAW.
- See more at: http://trusmi.com/sejarah-desa-trusmi-batik-cirebon/#sthash.UPTjBVB9.dpuf
SEJARAH DESA TRUSMI Batik Cirebon.Pada Waktu Mbah kuwu Cirebon yang bernama Pangeran Cakrabuana hijrah dari Cirebon ke sebuah Daerah yang sekarang disebut Trusmi, mbah Kuwu Cirebon berganti pakaian memakai baju kyai yang tugasnya menyebarkan ajaran agama Islam. Hingga sekarang ia dikenal dengan nama Mbah Buyut Trusmi.
Mbah Buyut Trusmi adalah putra dari Raja Pajajaran Prabu Siliwangi yang datang ke Trusmi disamping menyebarkan agama Islam juga untuk memperbaiki lingkungan kehidupan masyarakat dengan mengajarkan cara-cara bercocok tanam. Pangeran Manggarajati ( BUNG CIKAL ) putra pertama Pangeran Carbon Girang, yang di tinggal mati ayahnya ketika Bung Cikal kecil. Kemudian Bung Cikal diangkat anak oleh Syekh Syarif Hidayatullah ( Sunan Gunung Jati ) dan diasuh oleh Mbah Buyut Trusmi.
Batik Cirebon Kesaktian Bung Cikal sudah terlihat sejak masih kecil yang sakti mandraguna. Salah satu kebiasaan Bung Cikal adalah sering merusak tanaman yang ditanam oleh Mbah Buyut Trusmi. Teguran dan Nasehat Mbah Buyut Trusmi selalu tidak di hiraukannya, namun yang mengherankan, setiap tanaman yang dirusak Bung Cikal tumbuh dan bersemi kembali sehingga lama kelamaan pedukuhan itu dinamakan TRUSMI yang berarti terus bersemi Batik Cirebon. (Pedukuhan Trusmi berubah menjadi sebuah Desa di perkirakan tahun 1925, bersamaan dengan meletusnya perang Diponegoro ).
Bung Cilkal meninggal ketika menginjak usia remaja dan dimakamkan di puncak Gunung Ciremai. Konon pada akhir zaman akan lahir RATU ADIL, titisan dari Pangeran Bung Cikal. Setelah Mbah Buyut Trusmi meninggal, ia digantikan KiGede Trusmi, orang yang ditaklukkan Mbah Buyut Trusmi, dimana kepemimpinan Trusmi dilanjutkan oleh keturunan Ki Gede Trusmi secara turun temurun.
Desa Trusmi termasuk wilayah Kecamatan Weru, dan telah dimekarkan menjadi dua yaitu Desa Trusmi Wetan dan Trusmi Kulon. Situs Ki Buyut Trusmi merupakan peninggalan Mbah Buyut Trusmi terletak di Trusmi Wetan. Bangunannya terdiri dari Pendopo, Pekuncen, Mesjid Kuno, Witana, Pekulaha/Kolam, Jinem, Makam Buyut Trusmi dam Pemakaman Umum.
Situs Buyut Trusmi dipelihara dan dikelola oleh keturunan dari Ki Gede Trusmi hingga sekarang, yang semuannya berjumlah 17 orang yang terdiri dari 1 orang pemimpin, 4 orang kyai, 4 orang juru kunci, 4 orang kaum/pengelola mesjid, dan 4 orang pembantu/ kemit.
Batik Cirebon Acara tradisional yang masih tetap dilestarikan sampai sekarang diantaranya : Arak-arakan, Memayu, Ganti Welit dan Trusmian atau Selawean yaitu acara memperingati lahirnya Nabi Muhammad SAW.
- See more at: http://trusmi.com/sejarah-desa-trusmi-batik-cirebon/#sthash.UPTjBVB9.dpuf

 

SEJARAH DESA TRUSMI Batik Cirebon.Pada Waktu Mbah kuwu Cirebon yang bernama Pangeran Cakrabuana hijrah dari Cirebon ke sebuah Daerah yang sekarang disebut Trusmi, mbah Kuwu Cirebon berganti pakaian memakai baju kyai yang tugasnya menyebarkan ajaran agama Islam. Hingga sekarang ia dikenal dengan nama Mbah Buyut Trusmi.
Mbah Buyut Trusmi adalah putra dari Raja Pajajaran Prabu Siliwangi yang datang ke Trusmi disamping menyebarkan agama Islam juga untuk memperbaiki lingkungan kehidupan masyarakat dengan mengajarkan cara-cara bercocok tanam. Pangeran Manggarajati ( BUNG CIKAL ) putra pertama Pangeran Carbon Girang, yang di tinggal mati ayahnya ketika Bung Cikal kecil. Kemudian Bung Cikal diangkat anak oleh Syekh Syarif Hidayatullah ( Sunan Gunung Jati ) dan diasuh oleh Mbah Buyut Trusmi.
Batik Cirebon Kesaktian Bung Cikal sudah terlihat sejak masih kecil yang sakti mandraguna. Salah satu kebiasaan Bung Cikal adalah sering merusak tanaman yang ditanam oleh Mbah Buyut Trusmi. Teguran dan Nasehat Mbah Buyut Trusmi selalu tidak di hiraukannya, namun yang mengherankan, setiap tanaman yang dirusak Bung Cikal tumbuh dan bersemi kembali sehingga lama kelamaan pedukuhan itu dinamakan TRUSMI yang berarti terus bersemi Batik Cirebon. (Pedukuhan Trusmi berubah menjadi sebuah Desa di perkirakan tahun 1925, bersamaan dengan meletusnya perang Diponegoro ).
Bung Cilkal meninggal ketika menginjak usia remaja dan dimakamkan di puncak Gunung Ciremai. Konon pada akhir zaman akan lahir RATU ADIL, titisan dari Pangeran Bung Cikal. Setelah Mbah Buyut Trusmi meninggal, ia digantikan KiGede Trusmi, orang yang ditaklukkan Mbah Buyut Trusmi, dimana kepemimpinan Trusmi dilanjutkan oleh keturunan Ki Gede Trusmi secara turun temurun.
Desa Trusmi termasuk wilayah Kecamatan Weru, dan telah dimekarkan menjadi dua yaitu Desa Trusmi Wetan dan Trusmi Kulon. Situs Ki Buyut Trusmi merupakan peninggalan Mbah Buyut Trusmi terletak di Trusmi Wetan. Bangunannya terdiri dari Pendopo, Pekuncen, Mesjid Kuno, Witana, Pekulaha/Kolam, Jinem, Makam Buyut Trusmi dam Pemakaman Umum.
Situs Buyut Trusmi dipelihara dan dikelola oleh keturunan dari Ki Gede Trusmi hingga sekarang, yang semuannya berjumlah 17 orang yang terdiri dari 1 orang pemimpin, 4 orang kyai, 4 orang juru kunci, 4 orang kaum/pengelola mesjid, dan 4 orang pembantu/ kemit.
Batik Cirebon Acara tradisional yang masih tetap dilestarikan sampai sekarang diantaranya : Arak-arakan, Memayu, Ganti Welit dan Trusmian atau Selawean yaitu acara memperingati lahirnya Nabi Muhammad SAW.
- See more at: http://trusmi.com/sejarah-desa-trusmi-batik-cirebon/#sthash.UPTjBVB9.dpuf

9 komentar:

R Fariz mengatakan...

terima kasih...informasinya sangat bermanfaat buat kami ,generasi muda Dukupuntang

iklam saza mengatakan...

Thanks

Unknown mengatakan...

Desa cipanas langka jeh

Bagi26 mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Joko Ireng mengatakan...

Asal usul Desa Cipanas Palimanan Cirebon,.
Pada abad awal 18, Lahirlah Seorang Anak Laki-laki yg berasal dari Pedukuhan Kaki Gunung Kromong Palimanan Barat, tetapi perkembangan Perawakannya tidak normal dg Manusia pada umumnya nya dan lebih mendekati Berbohong ijo,. Setelah Anak itu Dewasa, Prabu Siliwangi menobatkannya sebagai Ki Gede Palimanan tetapi setelah itu diperintahkan nya Ki Gede untuk digodok lagi Kesakitannya di Kawah Puncak Gunung Ciremai. Akhirnya Ki Gede berendam di Kawah Puncak Ciremai dan Kawah semakin bertolak dan akhirnya Air Panas Meleleh ke Arah Utara dari Ciremai. Prabu Siliwangi memerintahkan agar Menahan Lelehan Arus Air Panas dalam Tanah itu dg Sebuah Batu Besar dan Ki Gede memikul Batu itu, tetapi Batu itu terjatuh di Pedukuhan dikarenakan Ki Gede Melihat Wanita Cantik yg melambaikan Tangannya untuk mampir di Pondoknya,. Wanita itu menyatakan disini ada yg anget2,akhirnya Ki Gede Mampir dan sambil minum Kopi, ada ABC SUSU, KAPAL API, Coffee White juga sudah ada ko,. Ha ha ha ha ha

bpk muliadi mengatakan...

¬ hal yg tidak pernah terbayangkan kini menjadi kenyataan,dengan keluarga saya untuk AKY SANTORO kami ucapkan banyak terimah kasih karna berkat BANTUAN AKY SANTORO ALHAMDULILLAH keluarga kami bisa lepas dari segala HUTANG HUTANG. karna nomor togel yang di berikan KY SANTORO YAITU-4D. nya BENAR BENAR TERBUKTI TEMBUS 100% DAN SAYA MEMENANGKAN.125 juta.ALLHAMDULILLAH saya bisa menutupi semua tuhang hutang saya.dan MOTOR saya yg dulunya aku gadaikan,kini sudah di tebus kembali.dan kami juga sudah membuka usaha kecil kecilan,kami tidak menduga KY SANTORO TELAH MERUBAH NASIB KAMI DALAM SEKEJAP.dan hanya AKY SANTORO Lah DUKUN TOGEL YANG PALING BERSEJARAH DI KELUARGA KAMI.ini adalah benar benar kisah nyata dari saya.dan saya tidak malu menceritakannya.semua tentang kesusahan yg perna saya jalani.karna di situlah saya mulai berfikir bahwa mungkin masih banyak saudara kami yg membutuhkan bantuan seperti saya.yang ingin seperti saya silahkan hub AKY SANTORO DI NOMOR(_0823_1294_9955_).DI JAMIN 100% TEMBUS.JIKA ANDA PENUH KEPERCAYAAN DAN KEYAKINAN SILAHKAN ANDA BUKTIKAN SENDIRI.DAN SAYA SANGAT YAKIN BAHWA ANGKA GHOIB YANG DI BERIKAN KY SANTORO DAPAT MERUBAH NASIB ANDA SEPERTI SAYA.SEBELUMNYA SAYA MOHON MAAF KALAU ADA PERKATAAN SAYA YANG KURANG SOPAN.TOLONG DI MAAF KAN.TERIMAH KASIH.THANK'Z ROOMX ZHOBATH.!!!

kisah nyata mengatakan...

kisah NYATA berbagi info...
saya belum lama ini
bulan juni 2016
tepat di hari jumat (10-6-2016) sampai hari minggu (12-6-2016)
KU DI TIPU

rumah juru kunci (PALSU)
a/n:Ading 36thn (PENIPU)
hp.081223871269
ciri-ciri: orang kurus,kulit kuning sawo,tinggi 160+
(PRAKTEK DGN BONEKA JENGLOT PALSU)
melakukan pesugihan dana Goib
di desa pagundan
kampung dusun kliwon
kuningan (jawa)
tempat tinggal istri ke 1(TUA)
(anak 2 cowo)
juru kunci (PALSU)
a/n:Ading 36thn (PENIPU)
mempunyai 3 istri
selama menipu sebagai juru kunci PALSU 8 thn...

tempat makam keramat&sumur keramat
desa pagundan (TIPUAN/PENIPU)
kampung dusun kliwon (KUNINGAN)
aku hari jumat (10-6-2016) sampai hari minggu (12-6-2016) melakukan ritual selama 3x..(Ritual)...
sampai aku merogoh kocek ku sebesar 35jt lebih...
membeli CERUTU JANGKRIK (komplit)
35pcs x 600rb = 21 jt
mebeli sesaji (komplit):
nasi tumpeng
buah,menyan,kembang dll
sebesar 14jt lebih...

juru kunci (MENIPU KU)
a/n:Ading 36thn (PENIPU)
hp.081223871269
alamat Rumah tinggal >>>>
istri (MUDA) ke 2 anak 4 (3 cewek 1 laki)
Desa sidarja
kampung cisalak
blok pahing
kecamatan ciawi gebang
kabupaten kuningan (jawa)
Rumah a/n:Ading 36thn (PENIPU)
yg mengaku juru kunci..
di belakang sekolah SD negri
turun lapangan bola
sidaraja kuningan

ku mengadakan Ritual dana goib
hari jumat (10-6-2016) sampai hari minggu (12-6-2016)
di makam keramat & sumur keramat
di desa pagundan
kampung dusun kliwon (KUNINGAN)
selama 3x...(3 hari komplit sesajen)
tepat ritual yg ke 3 hari minggu,
juru kunci PALSU
a/n: Ading 36thn (PENIPU)
hp.081223871269
berkata di makam keramat,mengatakan uang dana goib,akan di antar langsung oleh arwah makam keramat
desa pagundan
kampung dusun kliwon (kuningan)
tepat jam 1 malam di Rumah aku
tggu di jembatan ke5 dekat Rumah ku

setelah melakukan ritual yg ke3x..
(komplit sesajen dari ke 1x-3x)
ku lansung bergegas pulang ke Rumah
dan ku sampai di jembatan yg ke5
hari minggu pkl 11 malam...
ku tunggu,sambil baca mantra panggil arwah makam keramat
ku baca mantra sampai pkl 3 subuh (minggu 12-6-2016)
arwah makam keramat tak kunjung hadir/datang...
juru kunci PALSU
a/n:Ading 36 thn (PENIPU)
hp.081223871269
ku tlp&sms juru kunci palsu itu
tidak di angkat&tidak membalas sms ku sama sekali (ku di tipu)..

hati-hati saudara ku
jangan mudah percaya,apa lagi baru kenal&mengaku juru kunci,paranormal,dukun dsb
(modus penipuan)

www.ading36thn_penipuan.com
sekian dan terima kasih

alamat rumah yg di tinggal&di tempati >>>>
juru kunci (PALSU)
a/n: Ading 36 thn (PENIPU)
hp.081223871269
(PRAKTEK DGN BONEKA JENGLOT PALSU)
istri (MUDA) ke 2 mempuyai
anak 4 (cewe 3 cowo 1)
desa sidarja
kampung cisalak
desa pahing
kecamatan ciawi gebang
kabupaten kuningan (jawa)
di belakang SD NEGRI
SiDARAJA KUNINGAN

Bonang Suseno mengatakan...

Pak minta tolong sejarah ki munggah desa blendung prajawinangun kulon. Gegesik...mksh

Bonang Suseno mengatakan...

Pak minta tolong sejarah ki munggah desa blendung prajawinangun kulon. Gegesik...mksh

Poskan Komentar